SAHABAT-SAHABAT... UKHWAH FILLAH..=)

Salam ceria ...salam sayang..buat sahabat-sahabatku..ukhwah fillah...



Sahabat yang setia bagai pewangi yang mengharum. Sahabat sejati menjadi pendorong impian. Sahabat berhati mulia membawa kejayaan bersama…

video
Kita ingin segalanya indah
Semurni pantai yang putih bersih
Indahnya bagai tersusun madah
Berseri ukhuwah dipupuk kasih

Kita rindukan kasih sayang
Untuk hiasi taman hati
Dalam melalui perjalanan suci
Ingin menuju arah Tuhan
Perlu tetap tujuan kita
Baru kehidupan aman berpanjangan

Demi perjuangan perlu satu hati
Tetapkan iman di dalam diri
Perintah Allah wajib dipatuhi
Sunnah Rasul perlu dicontohi
Biar keikhlasan kita berbicara
Barulah terhindar sengketa sesame
By: Far east..

Definisi Ukhuwah Dari segi bahasa : berasal dari perkataan akhun yang membawa erti saudara,teman,sahabat dan lain-lain lagi.

Dari segi istilah : Menurut Al-Quran : Perasaan kasih sayang,tolong menolong,Bantu membantu, bertolak ansur bermesra dan cinta mencintai diantara sesama umat Islam tanpa terkecuali, Allah berfirman Sesungguhnya orang-orang mukmin adalah bersaudara , maka damaikanlah diantara kedua saudaramu dan bertaqwalah kepada Allah supaya kamu mendapat rahmat” (surah al-Hujurat : 10)

Menurut hadis : Seperti tubuh badan ,darah daging, dan roh umat Islam sendiri .

Memetik kata – kata Imam Hasan Al-Banna,
Ukhwah ialah, 'Hati dan jiwa ditautkan dengan akidah'. 'Akidah adalah ikatan yang paling kuat dan berharga. Ukhwah adalah saudara bagi iman. Perpecahan adalah saudara bagi kekufuran. Kekuatan yang paling ampuh ialah kekuatan kesatuan. Tiada kesatuan tanpa kasih sayang. Kasih sayang yang paling rendah ialah kesejahteraan hati (terhadap saudara seIslam) dan yang paling tinggi ialah ithar (mengutamakan orang lain daripada diri sendiri)สน

ALLAH ada merakamkan di dalam surah al Taha ayat 29 – 35 [20: 29 – 35] tentang Nabi Ibrahim yang meminta pada ALLAH agar Dia mengurniakan seorang teman disisinya. Apakah cirri – ciri teman yang Nabi Ibrahim mahukan?
“dan jadikanlah bagiku seorang penyokong (pembantu dari keluargaku iaitu Harun, saudaraku, teguhkanlah kekuatanku dengan adanya dia, dan jadikanlah dia teman dalam urusanku agar kami banyak bertasbih kepadaMu dan mengingatiMu, sesungguhnya Engkau Maha Melihat keadaan kami” [20: 29 – 35]

Sabda Rasulullah SAW.: "Tiga perkara yang barangsiapa terdapat (ketiga-tiga perkara itu) padanya nescaya dia memperolehi kemanisan iman (iaitu) Allah dan Rasul-Nya adalah lebih dia cintai daripada selainnya (Allah dan Rasul), dan dia mencintai seseorang semata-mata kerana Allah, dan dia benci untuk kembali kepada kekufuran (maksiat) sebagaimana dia benci dilemparkan ke dalam api".

“dan Dia (ALLAH) yang menyatukan hati mereka (orang yang beriman). Walaupun kamu menginfakkan semua kekayaan yang berada di bumi nescaya kamu tidak dapat menyatukan hati mereka tetapi ALLAH telah menyatukan hati mereka. Sungguh, ALLAH Maha Perkasa, Maha Bijaksana. (8:63) 
Menurut Imam Ghazali : Ada 4 kategori :

1.      Ukhuwah dijalinkan atas dorongan keseronokkan seperti paras rupa,tingkah laku dan sebagainya
2.      Untuk kepentingan diri (peribadi) untuk tujuan kebendaan di dunia tak lebih dari itu
3.      Untuk kepentingan akhirat semata-mata seperti pencinta ilmu mengesihi guru dan para ulamak bukan untuk mendapat keuntungan kebendaan didunia tetapi untuk mendapatkan iman dan taqwa yang pasti dapat menyelamatkan dari azab api neraka di akhirat.
4.      Persaudaraan yang diikat erat daripada kesedaran iman dan taqwa kepada Allah. Terjalin semata-mata patuh dan taat , menyembah dan menyerah diri kepada Allah.

Bersangka baiklah pada sahabat kita kerana itu serendah – rendah darjat dalam ukhwah.


AGAMA ITU PERGAULAN: HUBUNGAN IMAN DAN AKHLAK


Kepentingan akhlak mulia
Berdasarkan hadis:
Drp Usamah bin Syarik, katanya:
Kami duduk di sisi Rasulullah s.a.w seolah-olah di atas kepala kami ada burung (kami duduk diam). Tiada seorang dikalangan kami bercakap. Tiba-tiba kami didatangi orang, mereka bertanya: “siapakah hamba Allah yang dikasihi Allah?” jawab baginda: “mereka yang berakhlak mulia.  ( riwayat ath-thobarani)
Akhlak adalah salah satu cabang yang penting dalam Islam.Para rasul yang diutuskan di atas muka bumi ini membawa dua tugas penting iaitu menyuruh manusia menyembah Allah yang Esa dan memimpin manusia ke arah akhlak yang mulia.
Rasulullah SAW pernah bersabda dengan maksudnya:
"Sesungguhnya aku diutuskan untuk menyempurnakan akhlak yang mulia”.

Sabda nabi s.a.w
“sesungguhnya perbuatan jahat dan ungkapan keji bukanlah daripada (ajaran) islam. Islam seseorang yang paling baik ialah mereka yang paling mulia akhlaknya. (Riwayat at-Tarmizi)

Akhlak Rasulullah s.a.w. adalah model akhlak-akhlak mulia yang dihurai dan dijelaskan dalam al-Quran. Keterangan jelas mengenai konsep akhlak mulia dalam al-Quran, bukan sahaja untuk difahami, tetapi untuk dilaksanakan. Contoh kepada penghayatan dan kaedah penghayatan itu ialah kehidupan Rasuluilah s.a.w

Rasulullah s.a.w. seorang mu'min yang terulung. Seorang yang telah diasuh dan dipelihara akhlaknya oleh Allah S.W.T. untuk dipelihara akhlaknya oleh Allah S.W.T. untuk dijadikan seorang rasul dan contoh insan kamil yang menjadi ikutan dan teladan sepanjang zaman.
 Allah S.W.T berfirman yang bermaksud:

'Dan sesungguhnya engkau memiliki akhlak yang sungguh agung'. (al-Qalam: 4)

Juga firman-Nya yang bermaksud:

 'Demi sesungguhnya, adalah bagi kamu pada diri Rasuluilah itu contoh ikutan yang baik'. (al-Ahzaab; 21)

Orang yang memiliki akhlak yang mulia juga menjadi orang yang dicintai oleh Rasulullah s.a.w dan menduduki tempat yang hampir dengan baginda di Hari Akhirat: 

“Sesungguhnya orang yang paling aku cintai di antara kalian  dan yang paling hampir tempat duduknya dengan aku pada Hari Kiamat adalah orang yang paling baik akhlaknya.  Dan sesungguhnya orang yang paling tidak aku sukai dan paling jauh tempat duduknya dari aku pada Hari Kiamat adalah orang yang banyak berbicara, bermulut besar dan sombong.” (riwayat al-Tirmizi )


Akhlak mulia merupakan implikasi iman

Akhlak  dikira sebagai jasad iman ke dunia nyata.
Sabda Rasulullah s.a.w:
“Sesiapa yang beriman dgn Allah dan hari akhirat, hendaklah dia menyambung silaturrahim. Sesiapa yang beriman dgn Allah dan hari akhirat, hendaklah dia bercakap yang baik atau dia diam”.
Implikasi:
  1.    Perintah sembahyang yang wajib. Allah menjelaskan hikmahnya : (al-ankabut:45)
  2.    Zakat yang difardukan. (at-taubah:103)
  3.   Pensyariatan puasa dalam Islam.(al-baqarah:183)
  4.     Menunaikan haji (al-baqarah: 197) 
     
Spekulasi; "Ketika di hadapan ramai, mereka menampakkan keprihatinan dalam melaksanakan ibadat-ibadat yang dituntut, namun pada masa yang sama, mereka melakukan perkara haram yang ditolak oleh akhlak yang mulia dan iman yang sebenar.“

Maka, lantaran itu, wujudlah dua wajah yang yang tak dapat diterima; ahli ibadah yang tidak berakhlak, dan orang yang berakhlak tetapi buruk ibadahnya. Dia berkata : Agama terletak di hati. 
Sesungguhnya Rasulullah s.a.w. mengancam mereka yang mencampur adukkan perkara tersebut. Baginda memberi amaran kepada umatnya supaya  berhati-hati terhadap golongan ini. Mengenai perkara ini, sebuah hadith  daripada Rasulullah s.a.w. menyebut: 

"Seorang lelaki bertanya kepada Nabi s.a.w.: "Wahai Rasulullah, sesungguhnya seorang  wanita terkenal dengan banyak bersembahyang (sunat), berpuasa dan bersedekah, namun kata-katanya menyakiti jirannya." Sabda Nabi s.a.w.: "Dia dimasukkan ke dalam neraka." Kemudian beliau bertanya lagi: "Wahai Rasulullah, seorang perempuan terkenal dengan kurang bersembahyang (sunat) dan berpuasa. Dia hanya bersedekah sepotong kecil keju, namun dia tidak menyakiti  jirannya." Jawab Nabi s.a.w.: "Dia akan ditempatkan di dalam syurga”. (Riwayat Ahmad) 

Rasulullah s.a.w  menjadikan akhlak sebagai asas kebaikan di dunia dan kejayaan di akhirat. Tidak boleh tidak, akhlak perlu kepada tunjuk ajar dan nasihat yang berterusan demi memantapkannya dalam hati dan pemikiran. Sesungguhnya iman, kejayaan dan akhlak merupakan faktor-faktor yang saling berkaitan dan memperkukuhkan. Tiada sesiapa yang mampu merungkainya.
Orang yang beragama yang melakukan ibadah, namun selepas itu dia tetap melakukan kejahatan, bermasam muka  dan suka bermusuh-musuhan. Bagaimana orang sebegini hendak kita kategorikan sebagai orang yang bertaqwa.
Diriwayatkan bahawa Nabi s.a.w. mengumpamakan keadaan-keadaan tersebut dengan perumpamaan yang mudah.
 Sabda Baginda :

"Akhlak mulia mencairkan kesalahan sebagaimana air mencairkan air batu. Akhlak buruk merosakkan amalan sebagaimana cuka merosakkan madu. (Riwayat al-Baihaqi)

Rasulullah bersabda sebagai memperakui prinsip jelas tentang ikatan iman dengan akhlak yang mantap:

Tiga perkara sesiapa yang memilikinya, maka dia adalah munafik walaupun dia berpuasa, bersembahyang, menunaikan haji dan umrah juga berkata: "Saya muslim", apabila bercakap, dia menipu; apabila berjanji, dia mungkir; dan apabila diberi amanah, dia khianati. (Riwayat Muslim) 

Rasulullah memiliki akhlak yang agung
      Pada Diri Rasulullah s.a.w ada Suri Tauladan yang baik
      Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman :
Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri tauladan yang baik bagimu, (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan dia banyak menyebut Allah.” (Al Ahzab : 21)

Akhlak Rasulullah secara Umum
1. Akhlak qur’ani
 Ditanyakan kepada Aisyah ra. tentang akhlak Rasulullah SAW, maka jawabnya,”Akhlaknya Qur’ani” (Hadits):
 Akhlak Rasulullah adalah al-Qur’an.Karana itu, untuk memperoleh gambaran utuh akhlak beliau kita perlu memahami al-Qur’an dan as-Sunnah atau segala sesuatu yang ada kaitannya dengan pola kehidupan Rasulullah.
2. Akhlak manusia terbaik
“Dikatakan oleh Anas ra. bahwa Rasulullah adalah manusia yang terbaik akhlaknya”.

Contoh akhlak-akhlak mulia yang diperintahkan Nabi SAW
1. Jujur
 Hadits Rasul:
“Sesungguhnya kejujuran itu akan menghantarkan kepada kebajikan, dan sesungguhnya kebajikan itu akan menghantarkan ke syurga. Dan seseorang senantiasa berkata benar dan jujur hingga tercatat di sisi Allah sebagai orang yang benar dan jujur. Dan sesungguhnya dusta membawa kepada kejahatan, yang akhirnya akan mengantarkan ke dalam neraka. Dan seseorang senantiasa berdusta hingga di catat di sisi Allah sebagai pendusta.” (HR.Bukhari-Muslim)

2)      2. Dermawan ( 2:261)
“Tidaklah seseorang hamba berada berada pada suatu pagi kecuali dua malaikat turun menemaninya. Satu malaikat berkata: Ya Allah, berilah karunia-Mu, sebagai ganti apa yang ia infakkan. Malaikat lainnya berkata: Ya Allah, berilah ia kebinasaan karena telah mempertahankan hartanya yang tidak dinafkahkannya”.
3. Malu
 “Adalah Rasulullah SAW sangat tinggi rasa malunya, lebih pemalu dari gadis pingitan. Apabila Beliau tidak menyenangi sesuatu, kami dapat mengetahuinya pada wajah Beliau.” (HR.Muslim), “Iman itu mempunyai 71 atau 81 cabang dan yang paling utamanya adalah mengucapkan Laa ilaaha illal-Lah dan serendah-rendahnya adalah meyingkirkan duri (gangguan dari jalan).Dan sifat pemalu merupakan satu bagian dari iman.
4. Menepati janji (5:1; 17:34).
5. Menutupi aib (24:19).

MAHARKU UNTUKMU...

video
 
Inilah maharku untukmu
Seperti ini kumampu
Sepenuh hati kuberikan
Sebagai wujud cintaku

Maharku untukmu tulus kuserahkan
Kepada dirimu satu yang kupilih
Maharku untukmu agung karunia
Yang Allah berikan padaku untukmu
Terimalah sebaris doa

Semoga engkau bahagia
Dan kunyanyikan lagu ini
Persembahan cinta suci
 
 

KAWAL MARAH..ANDA HEBAT!!!

Marah? Semua orang boleh marah..kadang marah tak tentu pasal (marah tanpa sebab) tapi berapa ramai yang mampu menahan marah. Disebabkan gagal menahan marah kadang kita melakukan sesuatu diluar kawalan kita. Sudah tentu orang disekeliling kita mendapat tempias yang sama. Dan puncanya sudah tentu kita yang gagal mengawal perasan marah.

Diriwayat daripada Abu Hurairah r.a. bahawa seorang lelaki meminta nasihat daripada Nabi s.a.w. katanya, "Berilah wasiat kepadaku." Sabda s.a.w ,'“Janganlah engkau marah.” Lelaki itu mengulangi (permintaannya) beberapa kali. Rasulullah s.a.w. tetap bersabda, "Janganlah engkau marah." (Hadis Riwayat al-Bukhari)

Rasulullah saw pernah bersabda:

“tidaklah seseorang itu dikira kuat dan gagah apabila ia menang gusti, tetapi seseorang dianggap benar-banar kuat dan gagah apabila ia mampu mengawal dirinya ketika marah”(riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Apa yang terbeku di lubuk hati seandainya dimarahi seseorang yang tidak mampu dilawan seperti suami, ayah atau majikan?? Sudah pasti ada sesuatu yang bergelora di jiwa kita. Ketika kita pula yang marah dan anak-anak,isteri, pekerja, sahabat kita dan sebagainya menjadi mangsa. Pernahkah kita berfikir perasaan mereka bagaimana??...

Apabila kita marah, pada masa ini lah syaitan mudah memasuki pintu hati kita. Iman al-Ghazali menyenaraikan marah sebagai pintu pertama. Kita boleh lihat kes-kes yang berlaku pada masa ini seperti perceraiaan, pergaduhan, penderaan, sabodaj dan banyak lagi perkara-perkara yang negetif. Semuanya ini berlaku apabila seseorang berada dalam keadaan marah. 

Abul Laits meriwayatkan dengan sanadnya dari Abu Said Alkhundri r.a. berkata Nabi Muhammad s.a.w. bersabda:
 "Awaslah kamu dari marah-marah, kerana marah itu bererti menyalakan api dalam kalbu anak Adam, tidakkah kamu melihat seseorang yang marah itu merah matanya dan tegang urat-uarat lehernya, kerana itu bila seseorang merasakan yang demikian hendaklah berbaring dan meletakkan badannya ditanah."



Abul Laits Assamarqandi meriwayatkan dengan sanadnya dari Abu Said Alkhundri r.a. berkata Nabi Muhammad s.a.w. bersabda:
 "Marah itu bara api maka siapa yang merasakan demikian, jika ia sedang berdiri makan hendaklah duduk, bila ia sedang duduk hendaklah bersandar (berbaring)." 

“Sesungguhnya ada diantara kamu orang yang lekas marah tetapi juga lekas reda, maka ini seimbang dan ada yang lambat marah dan lambat sembuh (reda), ini juga seimbang, dan sebaik-baik kamu lambat marah dan cepat re;a. dan sejahat-jahat kamu yang cepat marah dan lambat sembuhnya."

Sesungguhnya marah itu daripada syaitan dan sesungguhnya syaitan itu diciptakan daripada api, dan api itu hanya dapat dipadamkan dengan air. Oleh kerana itu, jika salah seorang daripada kamu marah, maka hendaklah ia berwuduk.(Hadis riwayat Abu Daud)
Daripada Abu Dzar, ia berkata: Sesungguhnya Rasulullah berpesan kepada kami dengan sabdanya yang bermaksud:

Jika salah seorang antara kalian marah sedang pada saat itu ia dalam keadaan berdiri, maka hendaklah ia duduk. Namun jika tidak hilang juga marahnya, maka hendaklah ia berbaring. (Hadis riwayat Imam Ahmad)

  
Atasi marah dan panas baran cara islam.. 

1. Mengubah Posisi - Rasulullah s.a.w bersabda: “Apabila salah seorang di antara kamu marah, dan ketika itu ia dalam kedudukan berdiri, maka hendaklah ia duduk. Kerana hal itu akan menghilangkan marahnya. Dan kalau tidak, maka hendaklah ia berbaring.” (Riwayat Muslim)
2. Berwuduk - Rasulullah s.a.w bersabda: “Marah itu datangnya daripada syaitan, dan syaitan itu diciptakan daripada api, sedangkan api itu hanya dipadamkan dengan air. Oleh itu apabila salah seorang di antara kamu marah, maka hendaklah ia berwuduk” (Hadis Riwayat Abi Daud).
3. Minum air.
4. Mendiamkan diri ketika marah.. banyakkan istighfar di dalam hati.
5. Berlindung kepada Allah daripada syaitan.
6. Meluahkan perasaan dan masalah dalam keadaan masa dan tempat sesuai.
7. Berfikiran positif.
8. Belajar menyampaikan kemarahan secara positif dan terhormat; elakkan daripada memekik atau bertindak garang.
9. Bawa bertenang seperti menarik nafas.
10. Senyum kerana senyuman mampu meredakan tekanan.


Sama-samalah kita menahan marah daripada melepaskannya kerana sakit menahan marah itu seketika berbanding sakit akibat melepaskannya. Apabila kita menyatakan sesuatu ketika marah ia akan meninggalkan kesan parut dan luka. Ingatlah, walau berapa kali pun kita memohon maaf, dan menyesal atas perbuatan kita, namun lukanya masih tetap ada. Luka di hati lebih pedih daripada fizikal. Marilah sama-sama kita berusaha untuk menjadi kuat dengan melawan dan menahan perasaan marah apabila ia menjelma. KAWAL MARAH…ANDA HEBAT!!!!

video
 

“SENYUM..TAK PERLU KATA APA”
Wassalam…

MENJADI SUAMI DAN ISTERI..SUDAH BERSEDIAKAH??

Sebelum  kita berniat menuju ke alam rumah tangga kita perlulah mempersiapkan diri dari segi mental dan fizikal. Tidak perlu tergesa-gesa, seeloknya bermunajatlah pada Allah apakah pilihan kita apakah pilihan kita pilihan Allah dan di setujui oleh orang tua kita?kerena bukan hanya hidup satu hari tapi untuk menjadi pendamping hidup kita untuk bersama-bersama berjuang memuliakan agama Allah. Dan kita harus mengatahui calon pendamping kita baikkah perangainya, ibadahnya dan akhlaqnya serta kawasan tempat tinggalnya, keturunan keluarganya  ,hendak lah kita saling menjaga agar kita selamat dan bahagia di dunia dan akhirat.

Dalam al-Quran ada mengatakan:
Dan orang2 yang berkata"Ya Tuhan kami,anugerahkanlah kepada kami pasangan kami dan keturunan kami sebagai penyenang hsti(kami),dan jadikanlah kami pemimpin bg org2 yang bertakwa". mereka itu akan diberi balasan dgn tempat yg tinggi(dalam syurga) atas kesabaran mereka,dan di sana mereka akan disambut dengan penghormatan dan salam" (25;74-75)


Doa yang boleh diamalkan jika sudah ada pilihan hati:
" YA Allah seandainya dia diciptakan mnjdi milikku,baik utkku duniaku dan akhiratku..maka satukanlah kami dlm ikatan pernikahan.. tetapi Ya Allah....seandainya dia bukan milikku, tidak baik untukku duniaku dan akhiratku, maka pisahkan kami dn hubungkanlh kami sbg persaudaraan islam."

Memilih calon suami

Perempuan juga digalakkan memilih bakal suami yang baik dan mulia.Yang mana Nabi SAW menggalakkan wanita supaya memilih lelaki ynag mempunyai ciri-ciri berikut:
  1. Beragama
  2. Berakhlak mulia
  3. Beradab
  4. Mempunyai harta dan keturunan mulia.
Walaupun wanita itu hanya diharuskan melihat kepada bakal suaminya selain antara pusat dan lutut sahaja.Namun dalam keadaan lain,Islam mengharuskan juga mereka menyelidiki latar belakang keluarga dan diri bakal suami secara lebih terperinci melalui wakil dan orang tengah yang adil dan amanah.  

Memilih calon isteri
Untuk membentuk ikatan perkahwinan yang harmoni dan berkat,seseorang itu disarankan supaya mengambil kira panduan syara’ dan saranan Nabi khasnya.Dimana bakal suami digalakkan supaya mengutamakan perempuan yang solehah(beragama) serta dapat melahirkan zuriat disamping memiliki ciri-ciri keistimewaan yang lain.

Sebagaimana hadis yang  diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim yang bermaksud:
“Seseorang wanita itu dikahwini kerana empat perkara:Kerana hartanya,keturunannya,kecantikannya dan agamanya.Utamakanlah yang mempunyai agama,nescaya kamu akan selamat”- (Riwayat Bukhari dan Muslim)
Dalam maksud hadis di atas, Nabi menggalakkan umatnya supaya mengutamakan pemilihan bakal isteri atas dasar agama,kerana dengan agama seseorang itu akan selamat dan bahagia dalam erti kata yang sebenarnya.
Untuk tujuan tersebut,Islam menekankan pemilihan calon isteri yang beragama.Dimana seseorang lelaki yang memilih bakal iateri yang solehah dan baik akan mendapat jaminan kebahagiaan sebenar rumahtangganya.

Sebagaimana sebuah hadis Nabi yang diriwayatkan oleh Muslim dan Nasa’i yang bermaksud:
“Sesungguhnya dunia ini adalah suatu tempat keseronokan dan sebaik-baik keseronokan itu ialah wanita yang solehah”-(riwayat Muslim dan Nasa’i)

  Oleh itu, itulah pemilihan bakal isteri mestilah mengikut landasan syara’.Sebagaimana firman Allah SWT yang bermaksud:

“Dan janganlah kamu berkahwin dengan perempuan-perempuan kafir musyrik sebelum mereka beriman(memeluk agama Islam);dan sesungguhnya seorang hamba perempuan yang beriman itu lebih baik daripada perempuan kafir musyrik,sekalipun keadaannya menarik hati kamu.Dan janganlah kamu (kahwinkan perempuan-perempuan Islam) dengan lelaki kafir musyrik sebelum mereka beriman(memeluk agama Islam).Dan sesungguhnya seorang hamba lelaki yang beriman adalah lebih baik daripada seorang lelaki kafir musyrik,sekalipun keadaannya menarik hati kamu.(Yang demikian ialah kerana)orang-orang kafir itu mengajak ke neraka,sedang Allah SWT mengajak ke Syurga dan memberi keampunan dengan izin-Nya.Dan Allah SWT menjelaskan ayat-ayat-Nya(keterangan-keterangan hukumnya) kepada umat manusia,supaya mereka dapat mengambil pelajaran(daripadanya)”-(Surah Al-Baqarah 2:21).

Islam mengharuskan lelaki dan wanita mencari dan meneliti bakal isterinya dan bakal suami masing-masing.Walaupun begitu,ia mestilah melalui syarat tertentu yang diharuskan oleh syara’.Contohnya lelaki hanya diharuskan melihat bahagian tapak tangan dan muka perempuan dan perempuan pula diharuskan melihat bakal suaminya pada bahagian selain antara pusat dengan lutut sahaja.

Tujuan Pemilihan Calon Isteri atau Suami
Dalam Islam,hukum melihat bakal suami atau isteri adalah sunat bagi sesiapa yang berhasrat danb memilihnya dengan tujuan untuk berkahwin.Antara tujuannya ialah:
  1. Supaya rumahtangga yang bakal dibina akan terbentuk secara harmoni dan saling berpuas hati.
  2. Lahir perasaan saling kasih mengasihi dan reda meredai antara satu sama lain.
  3. Supaya dapat mencari pasangan yang mulia serta dapat melahirkan zuriat dari keluarga yang berketurunan mulia.

video
Doa Pengantin ini ditujukan khas buat teman yang telah melafaz ijab dan qabul serta yang bakal mendirikan rumahtangga tidak lama lagi, doaku pada kalian, moga berbahagia dalam kerahmatanNya,jagalah amanahNya itu dengan sebaik mungkin.

“Ya Allah Andai Kau berkenan, limpahkanlah kepada kami cinta, yang Kau jadikan pengikat rindu Rasulullah saw dan Khadijah ra, yang Kau jadikan mata air kasih sayang Imam Ali kw dan Fatimah ra, yang Kau jadikan penghias keluarga nabiMu yang suci. Ya Allah, Kami memohon redhaMu. Satukanlah kami sebagai suami isteri yang saling mencintai di kala dekat, saling menjaga kehormatan di kala jauh, saling menghibur di kala duka, saling mengingatkan di kala bahagia, saling mendoakan dalam kebaikan dan ketaqwaan, saling menyempurnakan dalam peribadatan. Ya Allah Satukalah kami dalam inayah dan barakahMu.moga menjadi Nur ibadah kami yang mendambakan rahmatMu”

RAHSIA MENGAMAL BACAAN SURAH
surah AN NISAA' ayat ke 75 =  insyaALLAH akan dijauhkan & terselamat dari kejahatan para penjahat..
surah YUNUS ayat ke 31 =  ke atas perempuan yang hamil.. insyaALLAH dengan izinNYA dapat melahirkan anak dalam kandungan itu dengan selamat
surah YUNUS ayat ke 64  = akan terhindar dari mimpi yang buruk & m'gigau.
surah YUSUF = insyaALLAH akan dimurahkan rezeki diberikan kemuliaan kdnya.. ayat ke 64, amalkan setiap hari..insyaALLAH akan terhindar dari kepahitan & kesukaran hidup. ayat ke 68, ALLAH menjanjikan kesolehan kps anak-anaknya.
surah MARYAM  = akan mendapat kejayaan dunia & akhirat.
surah SHAAD ayat ke 42 = amalkan setiap hari, insyaALLAH akan mendapat kebahagiaan yang sejati..






ISTIMEWANYA DIRIMU

Alangkah bertuahnya diri ini dilahirkan sebagai seorang wanita, dan sebaik-baik wanita ialah wanita soleha. Mari bersama-sama kita bersyukur kerana dilahirkan sebagai wanita yang darjatnya amat tinggi di angkat oleh nabi Muhammad SAW kita. Wanita yang setabah Sumaiyyah memang sukar untuk dicari, apatah lagi sebaik Balqis dan Zulaikha. Tidak kira siapa kita sebagai wanita, sekurang-kurangnya bersyukurlah kerana kita dilahirkan sebagai wanita yang amat mudah untuk menghuni syurga yang abadi. Rasulullah SAW juga mengasihi wanita. Dalam Islam martabat seorang wanita soleha sangat tinggi darjatnya. Salah satu tanda kasih Baginda SAW terhadap kaum wanita ialah dengan berpesan kepada kaum lelaki agar berbuat baik kepada wanita, khususnya ahli keluarga mereka. Rasulullah SAW sendiri menjadikan diri dan keluarga baginda suri teladan kepada kaum lelaki untuk bagaimana berbuat baik dan memuliakan kaum wanita.

Rasulullah SAW bersabda,
“Orang mukmin yang paling sempurna imannya ialah yang paling baik akhlaknya, dan yang berbuat baik kepada ahli keluarganya.” (Riwayat Abu Daud dan Tirmizi)

Rasulullah SAW juga bersabda,

“Sebaik-baik kamu adalah yang terbaik terhadap keluarganya; dan aku adalah yang terbaik dari kamu terhadap keluargaku. Orang yang memuliakan kaum wanita adalah orang yang mulia, dan orang yang menghina kaum wanita adalah orang yang tidak tahu budi.” (Riwayat Abu ‘Asakir)

Sesungguhnya, wanita soleha itu lebih tinggi darjatnya daripada bidadari syurga. Daripada Umm Salamah, isteri Nabi SAW, katanya(di dalam sebuah hadis yang panjang):

Aku berkata, “Wahai Rasulullah! Adakah wanita di dunia lebih baik atau bidadari?”
Baginda menjawab, “Wanita di dunia lebih baik daripada bidadari sebagaimana yang zahir lebih baik daripada yang batin.”
Aku berkata, “Wahai Rasulullah! Bagaimanakah itu?”
Baginda menjawab, “Dengan solat, puasa dan ibadat mereka kepada Allah, Allah akan memakaikan muka-muka mereka dengan cahaya dan jasad mereka dengan sutera yang berwarna putih,berpakaian hijau dan berperhiasan kuning….(hingga akhir hadis)” (riwayat al-Tabrani)



Ciri-Ciri Wanita Solehah iaitu :
1 . Taat Kepada Perintah Allah swt dan RasulNya  :
  • Mencintai Allah s.w.t. dan Rasulullah s.a.w. melebihi dari segala-galanya.
  • Wajib menutup aurat .
  • Sering membantu lelaki dalam perkara kebenaran, kebajikan dan taqwa.
  • Berbuat baik kepada ibu & bapa .
  • Bersikap baik terhadap tetangga .
2. Taat kepada suami :
  • Memelihara kewajipan terhadap suami .
  • Sentiasa menyenangkan suami .
  • Menjaga kehormatan diri dan harta suaminya selama suami tiada di rumah .
  • Tidak bermasam muka di hadapan suami .
  • Tidak menolak ajakan suami untuk tidur .
  • Tidak keluar tanpa izin suami .
  • Tidak meninggikan suara melebihi suara suami .
  • Tidak membantah suaminya dalam kebenaran .
  • Sentiasa memelihara diri, kebersihan & kecantikannya serta rumah tangga .

Istimewanya dirimu sebagai seorang wanita, apatahlagi sebagai wanita yang soleha. Mari kita sama-sama selami 19 keistimewaan wanita menurut hadis, semoga dengannya kita akan lebih menghargai diri kita sebagai wanita.

1)      Do'a  wanita lebih makbul daripada lelaki karena sifat penyayang yang lebih kuat daripada lelaki.  Ketika ditanya kepada Rasulullah SAW akan hal tersebut, jawab baginda : " Ibu lebih penyayang daripada Bapak dan doa orang yang penyayang tidak akan sia-sia.

2)      Wanita yang solehah ( baik ) itu lebih baik daripada 1000 lelaki yang soleh.

3)      Barang siapa yang menggembirakan anak perempuannya, derajatnya seperti orang yang senantiasa menangis Karena takut Allah SWT dan orang yang takut Allah SWT akan diharamkan api neraka  keatas tubuhnya.
4)      Barang siapa yang membawa hadiah ( barang, makanan dari pasar kerumah ) lalu diberikan kepada keluarganya, maka  pahalanya seperti bersedakah. Hendaklah mendahulukan anak perempuan daripada anak lelaki. Maka barang siapa yang menyukai akan anak perempuan seolah-olah dia memerdekakan anak Nabi Ismail A.S
5)      Wanita  yang tinggal bersama anak-anaknya, akan tinggal bersama aku ( Rasulullah SAW ) di dalam surga.
6)      Barang siapa yang mempunyai tiga anak perempuan atau tiga Saudara perempuan atau dua Saudara perempuan , lalu dia bersikap ihsan dalam pergaulan dengan mereka dengan penuh  rasa takwa serta bertanggung jawab, maka baginya  adalah surga.
7)      Dari Aisyah r.a. "Barang siapa yang diuji dengan sesuatu dari anak-anak perempuannya  lalu dia berbuat baik kepada mereka , maka mereka akan menjadi penghalang baginya api neraka."
8)      Surga  itu di bawah telapak kaki ibu.
9)      Apabila memanggilmu dua orang ibu bapamu  maka jawablah  panggilan ibumu dahulu.
10)  Wanita yang taat berkhidmat kepada suaminya akan tertutup pintu-pintu neraka dan terbuka pintu-pintu surga . Masuklah dari manapun pintu yang dia kehendaki dengan tidak dihisab.
11)  Wanita yang taat pada suaminya, semua ikan-ikan di laut, burung di udara, malaikat di langit, matahari dan bulan, semuanya beristigfar baginya selama dia taat kepada  suaminya dan rekannya ( serta  menjaga sembahyang dan puasanya ).
12)  Aisyah r.a. berkata " aku bertanya pada rasulullah SAW, siapakah yang lebih besar haknya terhadap wanita? Jawab baginda "suaminya". Siapa pula berhak terhadap lelaki?" jawab Rasulullah SAW "Ibunya"
13)  Perempuan apabila sembahyang lima waktu, puasa di bulan Ramadhan, memelihara kehormatannya serta taat pada suaminya, masuklah dia dari pintu  surga mana saja yang dia kehendaki
14)  Tiap perempuan yang menolong suaminya dalam urusan agama, maka Allah SWT  memasukkan dia kedalam surga lebih dahulu daripada suaminya ( 10.000 tahun )
15)  Apabila seorang perempuan mengandung janin dalam rahimnya, maka beristigfarlah para malaikat untuknya. Allah SWT mencatatkan baginya setiap hari dengan 1000 kebaikan dan  menghapuskan darinya 1000 kejahatan.
16)  Apabila seorang perempuan  mulai sakit hendak bersalin, maka Allah SWT mencatatkan  baginya pahala orang yang berjihad pada jalan Allah SWT
17)  Apabila seorang perempuan  melahirkan anak, keluarlah ia dari dosa-dosa seperti keadaan ibunya melahirkan
18)  Apabila telah lahir ( anak ) lalu disusui, maka bagi ibu itu setiap satu tegukan dari susunya diberi satu kebajikan
19)  Apabila semalaman ( ibu ) tidak tidur dan memelihara anaknya yang sakit, maka Allah SWT memberinya pahala seperti memerdekakan 70 orang hamba dengan ikhlas untuk membela agama Allah SWT 


“Apabila seorang perempuan itu solat lima waktu ,puasa di bulan ramadhan ,menjaga kehormatannya dan mentaati suaminya,maka masuklah ia ke dalam syurga dari pintu-pintu yang ia kehendakinya”(riwayat Al Bazzar)


WANITA SOLEHA
Wanita soleha
Kecantikan dan keayuanmu menjadi gilaan sesiapa,
Kau dicemburui oleh wanita biasa,
Bahkan bidadari syurga pun mencemburuimu..

Kau sentiasa menjaga hijabmu,
Menjaga pertutur katamu,
Melindungi mahkota perhiasanmu,
Menutupi dadamu yang mekar dan berombak,
Dengan mini telekong yang bersih dan suci.
Jika kecantikanmu membuat fitnah,
Kau menutupi wajahmu dengan purdah.

Wanita soleha,
Kau sentiasa dijaga dan dilindungi Allah,
Imanmu tidak seteguh Summayah,
Jiwamu  tidak setabah Siti Hajar,
Namun kau sentiasa bermuhajadah dan beristiqamah,
Bagimu muhajadah itu pahit kerna syurga itu manis.

Ketahuilah wahai wanita soleha,
Kau bak bidadari yang menghiasi dunia.

::= like =::