~~Raya Keluarga PISMP 4B~~

Beraya di Tanjung Karang...(^_^)...


Bersama En Khalid dan Umi..(^_^)....
Bukit Malawati K. Selangor...tempat bersejarah..(^_^)..
Beri makan kepada Lutong...
Menaiki trem ke Bukit Malawati...(^_^)..

Ukhwah fillah keluarga PISMP 4B...

~~Ramadhan datang lagi~~


Alhamdulilah…bersyukur kita kepada Allah, masih lagi diberi peluang untuk bernafas dibumi Allah ini dan masih dipanjangkan umur untuk  kita bersama-sama menyambut kedatangan bulan Ramadhan yang semakin menghampiri kita.


Rasulullah s.a.w pernah bersabda yang bermaksud:  
Sesungguhnya telah datang kepadamu bulan Ramadhan bulan yang diberkati, di mana Allah telah mengfardhukan ke atasmu puasa. Dibuka padanya pintupintu syurga dan ditutup padanya pintupintu neraka, ditambat padanya syaitansyaitan. Padanya satu malam lebih baik daripada seribu bulan, siapa yang dihalang kebaikannya sebenarnya dia telah dihalang kebaikan yang banyak.
(Hadith ini dikeluarkan oleh Ahmad, alNasa`ie daripada Abi Hurairah.)

Ramadhan ialah bulan yang penuh keberkatan. Di awalnya rahmah, di tengah-tengahnya maghfirah dan dihujungnya kebebasan dari api neraka.


Rasullullah (saw) menegaskan bahawa Ramadhan bukan sahaja bulan kita berpuasa tetapi ia datang dengan penuh keberkatan, yang mana jalan untuk beramal begitu luas terbentang, jalan untuk mendapat pahala berlipat ganda dipermudahkan, jalan ke arah dosa dipersempitkan. 

Ini merupakan pemberian Allah yang tiada-tolok bandingnya. Mahukah kita menerima tawaran dan pemberian Allah ini? Mahukah kita menjadi hamba-Nya yang mendapat keberkatan lailatul qadr yang lebih baik dari seribu bulan yang bersamaan lebih 83 tahun.. mungkin melampaui kadar umur kita?
Sebaliknya ingatlah pesanan di hujung hadis tersebut:
“Sesiapa yang tidak berusaha mendapatkan kebaikan-kebaikannya sesungguhnya dia rugi”.

Oleh itu, marilah kita sama-sama mengambil peluang ini untuk menimba sebanyak mungkin keberkatan di bulan Ramadhan. Kita sama-sama memanfaatkan masa yang begitu terhad untuk beramal dan beribadah.  Kita juga bulatkan tekad untuk tidak tergolong ke dalam golongan yang rugi.

Bulan Ramadhan bulan berganda. Setiap apa saja yang dilakukan akan mendapat balasan berganda. Malahan nafsu kita juga turut berganda walaupun pada bulan ini syaitan dirantai oleh Allah. Ini adalah kerana nafsu telah bertapak di hati dan bermaharajalela.
Apabila kita membuat kesilapan kita sering menyalahkan syaitan dan iblis yang menggoda kita. Tetapi mengapakah kesilapan yang sama turut berlaku dalam bulan Ramadhan? Adakah rantai-rantai yang membelit kaki-kaki syaitan itu terlalu panjang hingga dapat memberi 'petunjuk' kepada kita?

Sabda Rasulullah saw.:
"Apabila datang bulan Ramadhan, dibukakan pintu langit dan ditutup pintu neraka serta dibelenggu segala syaitan."

Semoga dengan keberkatan Ramadhan ini kita akan dapat menggilap kembali hati kita yang pudar dan melumpuhkan nafsu-nafsu hitam yang bertahta di hati kita selama ini. Oleh itu, inilah masa yang perlu digunakan sebaik mungkin untuk mendidik kembali nafsu kita yang selama ini dikongkong oleh syaitan. Berpuasa bukanlah sekadar berlapar semata-mata. Tetapi puasa adalah berlapar di samping mendidik nafsu dan peribadi manusia. Ini adalah jihad yang maha besar yang perlu dihadapi oleh setiap  umat Islam.

Nabi Muhammad saw pernah bersabda:
"Berjihadlah kamu dengan lapar dan dahaga kerana pahalanya seperti pahala mujahid di jalan Allah (fi sabilillah) dan sesungguhnya tiada amalan yang lebih diperkenankan oleh Allah selain menahan lapar dan dahaga"

~~Super Wife, super Mom, Super Women~~

Tajuk : Super Wife, Super Mom, Super Women
Penulis : Heni A. Rifai
Penerbit : Kharisma Network Sdn Bhd / Oktober 2010
Halaman : 160 ms
Harga : RM17.00

Buku panduan untuk semua muslimah ini, perlu dimiliki oleh kita semua, kandungan buku yang santai dan mudah difahami ini boleh dijadikan contoh dan teladan untuk kita sebagai wanita menjadi muslimah soleha....


"RABI'AH AL ADAWIYAH: Perindu Cinta Allah"

Rabi’ah binti Ismail al-Adawiyah tergolong wanita sufi yang terkenal dalam sejarah Islam. Dia dilahirkan sekitar awal kurun kedua Hijrah berhampiran kota Basrah di Iraq. Dia lahir dalam sebuah keluarga yang miskin dari segi kebendaan namun kaya dengan peribadatan kepada Allah. Ayahnya pula hanya bekerja mengangkut penumpang menyeberangi Sungai Dijlah dengan menggunakan sampan.

Pada akhir kurun pertama Hijrah, keadaan hidup masyarakat Islam dalam pemerintahan Bani Umaiyah yang sebelumnya terkenal dengan ketaqwaan telah mulai berubah. Pergaulan semakin bebas dan orang ramai berlumba-lumba mencari kekayaan. Justeru itu kejahatan dan maksiat tersebar luas. Pekerjaan menyanyi, menari dan berhibur semakin diagung-agungkan. Maka ketajaman iman mulai tumpul dan zaman hidup wara’ serta zuhud hampir lenyap sama sekali.

Namun begitu, Allah telah memelihara sebilangan kaum Muslimin agar tidak terjerumus ke dalam fitnah tersebut. Pada masa itulah muncul satu gerakan baru yang dinamakan Tasawuf Islami yang dipimpin oleh Hasan al-Bashri. Pengikutnya terdiri daripada lelaki dan wanita. Mereka menghabiskan masa dan tenaga untuk mendidik jiwa dan rohani mengatasi segala tuntutan hawa nafu demi mendekatkan diri kepada Allah sebagai hamba yang benar-benar taat.

Bapa Rabi’ah merupakan hamba yang sangat bertaqwa, tersingkir daripada kemewahan dunia dan tidak pernah letih bersyukur kepada Allah. Dia mendidik anak perempuannya menjadi muslimah yang berjiwa bersih. Pendidikan yang diberikannya bersumberkan al-Quran semata-mata. Natijahnya Rabi’ah sendiri begitu gemar membaca dan menghayati isi al-Quran sehigga berjaya menghafal kandungan al-Quran. Sejak kecil lagi Rabi’ah sememangnya berjiwa halus, mempunyai keyakinan yang tinggi serta keimanan yang mendalam.

Menjelang kedewasaannya, kehidupannya menjadi serba sempit. Keadaan itu semakin buruk setelah beliau ditinggalkan ayah dan ibunya. Rabi’ah juga tidak terkecuali daripada ujian yang bertujuan membuktikan keteguhan iman. Ada riwayat yang mengatakan beliau telah terjebak dalam kancah maksiat. Namun dengan limpah hidayah Allah, dengan asas keimanan yang belum padam di hatinya, dia dipermudahkan oleh Allah untuk kembali bertaubat. Babak-babak taubat inilah yang mungkin dapat menyedar serta mendorong hati kita merasai cara yang sepatutnya seorang hamba brgantung harap kepada belas ihsan Tuhannya.

Marilah kita teliti ucapan Rabi’ah sewaktu kesunyian di ketenangan malam ketika bermunajat kepada Allah:
“Ya Allah, ya Tuhanku. Aku berlindung diri kepada Engkau daripada segala yang ada yang boleh memesongkan diri daripada-Mu, daripada segala pendinding yang boleh mendinding antara aku dengan Engkau!
“Tuhanku! bintang-bintang telah menjelma indah, mata telah tidur nyenyak, semua pemilik telah menutup pintunya dan inilah dudukku di hadapan-Mu.
“Tuhanku! Tiada kudengar suara binatang yang mengaum, tiada desiran pohon yang bergeser, tiada desiran air yang mengalir, tiada siulan burung yang menyanyi, tiada nikmatnya teduhan yang melindungi, tiada tiupan angin yang nyaman, tiada dentuman guruh yang menakutkan melainkan aku dapati semua itu menjadi bukti keEsaan-Mu dan menunjukkan tiada sesuatu yang menyamai-Mu.
“Sekelian manusia telah tidur dan semua orang telah lalai dengan asyik maksyuknya. Yang tinggal hanya Rabi’ah yang banyak kesalahan di hadapan-Mu. Maka moga-moga Engkau berikan suatu pandangan kepadanya yang akan menahannya daripada tidur supaya dia dapat berkhidmat kepada-Mu.”

Rabi’ah juga pernah meraung memohon belas ihsan Allah SWT:
“Tuhanku! Engkau akan mendekatkan orang yang dekat di dalam kesunyian kepada keagungan-Mu. Semua ikan di laut bertasbih di dalam lautan yang mendalam dan kerana kebesaran kesucian-Mu, ombak di laut bertepukan. Engkaulah Tuhan yang sujud kepada-Nya malam yang gelap, siang yang terang, falak yang bulat, bulan yang menerangi, bintang yang berkerdipan dan setiap sesuatu di sisi-Mu dengan takdir sebab Engkaulah Tuhan Yang Maha Tinggi lagi Maha Perkasa.”

Setiap malam begitulah keadaan Rabi’ah. Apabila fajar menyinsing, Rabi’ah terus juga bermunajat dengan ungkapan seperti:
“Wahai Tuhanku! Malam yang akan pergi dan siang pula akan mengganti. Wahai malangnya diri! Apakah Engkau akan menerima malamku ini supaya aku berasa bahagia ataupun Engkau akan menolaknya maka aku diberikan takziah? Demi kemuliaan-Mu, jadikanlah caraku ini kekal selama Engkau menghidupkan aku dan bantulah aku di atasnya. Demi kemuliaan-Mu, jika Engkau menghalauku daripada pintu-Mu itu, nescaya aku akan tetap tidak bergerak juga dari situ disebabkan hatiku sangat cinta kepada-Mu.”

Seperkara menarik tentang diri Rabi’ah ialah dia menolak lamaran untuk berkahwin dengan alasan:
“Perkahwinan itu memang perlu bagi sesiapa yang mempunyai pilihan. Adapun aku tiada mempunyai pilihan untuk diriku. Aku adalah milik Tuhanku dan di bawah perintah-Nya. Aku tidak mempunyai apa-apa pun.”

Rabi’ah seolah-olah tidak mengenali yang lain daripada Allah. Oleh itu dia terus-menerus mencintai Allah semata-mata. Dia tidak mempunyai tujuan lain kecuali untuk mencapai keredaan Allah. Rabi’ah telah mempertalikan akalnya, pemikirannya dan perasaannya hanya kepada akhirat semata-mata. Dia sentiasa meletakkan kain kapannya di hadapannya dan sentiasa membelek-beleknya setiap hari.

Selama 30 tahun dia terus-menerus mengulangi kata-kata ini dalam sembahyangnya:
“Ya Tuhanku! Tenggelamkanlah aku di dalam kecintaan-Mu supaya tiada suatupun yang dapat memalingkan aku daripada-Mu.”

Antara syairnya yang masyhur berbunyi:
“Kekasihku tiada menyamai kekasih lain biar bagaimanapun,
Tiada selain Dia di dalam hatiku mempunyai tempat manapun,
Kekasihku ghaib daripada penglihatanku dan peribadiku sekalipun,
Akan tetapi Dia tidak pernah ghaib di dalam hatiku walau sedetik pun.”

Rabi’ah telah membentuk satu cara yang luar biasa di dalam mencintai Allah. Dia menjadikan kecintaan pada Ilahi itu sebagai satu cara untuk membersihkan hati dan jiwa. Dia memulakan fahaman sufinya dengan menanamkan rasa takut kepada kemurkaan Allah seperti yang pernah diluahkannya:
“Wahai Tuhanku! Apakah Engkau akan membakar dengan api hati yang mencintai-Mu dan lisan yang menyebut-Mu dan hamba yang takut kepada-Mu?”

Kecintaan Rabi’ah kepada Allah berjaya melewati pengharapan untuk beroleh syurga Allah semata-mata.
“Jika aku menyembah-Mu kerana takut daripada api neraka-Mu maka bakarlah aku di dalamnya! Dan jika aku menyembah-Mu kerana tamak kepada syurga-Mu maka haramkanlah aku daripadanya! Tetapi jika aku menyembah-Mu kerana kecintaanku kepada-Mu maka berikanlah aku balasan yang besar, berilah aku melihat wajah-Mu yang Maha Besar dan Maha Mulia itu.”

Begitulah keadaan kehidupan Rabi’ah yang ditakdirkan Allah untuk diuji dengan keimanan serta kecintaan kepada-Nya. Rabi’ah meninggal dunia pada 135 Hijrah iaitu ketika usianya menjangkau 80 tahun. Moga-moga Allah meredainya, amin!

Sekarang mari kita tinjau diri sendiri pula. Adakah kita menyedari satu hakikat yang disebut oleh Allah di dalam Surah Ali Imran, ayat 142 yang bermaksud:
“Apakah kamu mengira bahawa kamu akan masuk syurga padahal belum nyata bagi Allah orang yang berjihad di antaramu dan belum nyata orang yang sabar.”

Bagaimana perasaan kita apabila insan yang kita kasihi menyinggung perasaan kita? Adakah kita terus berkecil hati dan meletakkan kesalahan kepada insan berkenaan? Tidak terlintaskah untuk merasakan di dalam hati seumpama ini:
“Ya Allah! Ampunilah aku. Sesungguhnya hanya Engkau yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Hanya kasih-Mu yang abadi dan hanya hidup di sisi-Mu sahaja yang berkekalan. Selamatkanlah aku daripada tipu daya yang mengasyikkan.”

Sesungguhnya apa juga lintasan hati dan luahan rasa yang tercetus daripada kita bergantung kepada cara hati kita berhubung dengan Allah. Semakin kita kenali keluhuran cinta kepada Allah, maka bertambah erat pergantungan hati kita kepada Allah serta melahirkan keyakinan cinta dan kasih yang sentiasa subur.
Lanjutan itu jiwa kita tidak mudah berasa kecewa dengan gelagat sesama insan yang pelbagai ragam. Keadaan begini sebenarnya terlebih dahulu perlu dipupuk dengan melihat serta merenungi alam yang terbentang luas ini sebagai anugerah besar daripada Allah untuk maslahat kehidupan manusia. Kemudian cubalah hitung betapa banyaknya nikmat Allah kepada kita.
Dengan itu kita akan sedar bahawa kita sebenarnya hanya bergantung kepada Allah. Bermula dari sini kita akan mampu membina perasaan cinta terhadap Allah yang kemudian mesti diperkukuhkan dengan mencintai titah perintah Allah. Mudah-mudahan nanti kita juga akan menjadi perindu cinta Allah yang kekal abadi.

sumber: http://hasan98.tripod.com/rabiah.htm

*****semoga cerita ini sama-sama menjadi pengajaran dan panduan untuk kita. Mampukah kita menjadi seperti   RABI'AH AL ADAWIYAH??..InsyaAllah dengan izin-Nya...=)..sama-samalah kita berdoa untuk sentiasa mendapat cinta-Nya..*****

~~MATI ITU PASTI...HIDUP INSYAALLAH~~

Bismilahirahmanirrahim...Alhamdulilah bersyukurkita ke atasnya kerana masih diberi peluang hidup di muka bumi ALLAH ini.."Mati itu pasti..Hidup InsyaALLAH" 
ya..mati itu pasti, dimana ada permulaan pasti ada akhirnya..tapi sudah bersedia ke kita menuju ke alam yang kekal abadi tu??..mampu ke kita berdepan dengan dosa-dosa yang kita lakukan??..sudah banyak ke amalan yang kita lakukan??..

bila kita mati?..andai kita tahu mungkin kita mudah untuk membuat persediaan ke arahnya, namun..jawapannya hanya pada Allah..bila2 masa sahaja kita akan dijumput bertemunya..siapa tahu?..itu semua kerja Tuhan, Itu rahsia Tuhan yang mengetahui perkara yang nyata serta ghaib . Kita sebagai hambaNya yang terbatas ini, urusan kita hanyalah berusaha mempersiapkan diri dengan amalan dan berdoa. Berdoa agar mati dalam iman dan Islam . Mati dalam 'husnul khotimah' atau pengakhiran yang baik . 
 
"Husnul khotimah yakni suatu kematian dalam keadaan dia BERIMAN kepada Allah,
dengan kehidupannya yang dedikasi mengikuti
segala perintah Allah dan meninggalkan segala laranganNya.

"Ya Allah jadikanlah sebaik-baik umurku pada hujungnya dan sebaik-baik amalku pada akhir hayatku, dan (jadikanlah) sebaik-baik hariku iaitu hari ketika aku bertemu dengan-Mu (di hari kiamat)".(H.R. Ibnus Sunny).

"Ya Allah, akhirilah hidup kami dengan HUSNUL-KHATIMAH (akhir yang baik), dan jangan Kau akhiri hidup kami dengan SU`UL-KHATIMAH (akhir yang buruk)"

persoalannya kini..sudah ke kita bersedia??

"Dan sudah tentu mereka tidak akan
mencita-citakan mati itu selama-lamanya,
dengan sebab dosa-dosa yang telah mereka lakukan
dan Allah sentiasa mengetahui akan
orang-orang yang zalim itu."

Al-Baqarah: 95


"Tidakkah mereka melihat dan memikirkan
bagaimana Allah mencipta makhluk-makhluk pada mulanya,
kemudian Dia akan mengembalikannya
(hidup semula sesudah matinya)? Sesungguhnya yang demikian itu
amatlah mudah bagi Allah."

Al-Ankabut: 19

takut ke kita dengan mati??
Rasulullah s.a.w pernah bersabda yang bermaksud,

"Suatu hari nanti, kamu semua akan dikerumuni musuh,
seperti semut mengerumuni makanan .
Sahabat2 bertanya,
"Apakah kami sedikit ketika itu ya Rasulullah ?"
Rasulullah s.a.w menjawab,
"Tidak, ketika itu bilangan kamu ramai, tetapi kamu seperi buih di lautan,
Allah membuang rasa takut di hati musuh kamu
dan mencampakkan kegerunan di dalam hati kamu .
Hati kamu ketika itu dihinggapi penyakit wahn."
Sahabat2 bertanya lagi,
"Apakah wahn itu ya Rasulullah?"
Rasulullah menjawab,
"Cinta dunia, takut mati."

jangan lah kita letakkan dunia ini dihati..namun letakannya ditangan takut kita tidak mampu melepaskan dunia ini. dunia ini umpama penjara bagi orang mukmin...sama2 lah kita memperbaiki diri ke jalanNya, kerana dunia ini hanya tempat persinggahan kita..dan yang kekal hanya di akhirat sana..walaupun sejauh mana kita lari..kematian pasti akan menjemput kita..moga dijauhkan  oleh Allah dari penyakit "wahn" dalam hati kita. Amin .


Wallahu'alam...wassalam . :)

Andai ku tahu….
Kapan tiba ajalku…
Ku akan memohon tuhan tolong panjangkan umurku…

Andai ku tahu…
Kapan tiba masaku…
Ku akan memohon tuhan jangan kau ambil nyawaku…
Aku takut akan semua dosa dosaku…
Aku takut dosa yg terus membayangiku…

Andai ku tahu…
Malaikatmu kan menjemputku…
Izinkan aku mengucap kata taubat padamu…
Aku takut akan semua dosa dosaku…
Aku takut dosa yg terus membayangiku…
Ampuni aku dari segala dosa dosaku…
Ampuni aku menangis ku bertaubat padamu…
Aku manusia yang takut neraka…
Namun aku juga tak pantas disurga…

Andai ku tahu….
Kapan tiba ajalku…
Izinkan aku mengucap kata taubat padamu…
Aku takut akan semua dosa dosaku…
Aku takut dosa yg terus membayangiku…
Ampuni aku dari segala dosa dosaku…
Ampuni aku menangis ku bertaubat padamu…

“CEMBURU KEBAHAGIAN ORANG LAIN”


Apakah tandanya jika cemburu melihat kebahagian orang lain?
Adakah itu membayangkan bahawa jiwa kita sakit kerana membiarkan perasaan itu berlegar di dalam diri?...
Ya..benar. jiwa kita sedang sakit jika kita cemburu akan kebahagian orang lain dan ini disebutkan hasad..cemburu yang melampai batas!!

Perasaan ini jika tidak dibendung boleh membawa kepada kerosakan sebagaimana api yang membakar kayu yang kering  kenapa membiarkan hati dibelengu sebegitu rupa. Sedangkan  kita sendiri boleh mencari kebahagiaan itu.
Jadikan kebahagian orang lain yang berpasangan, yang berjaya kemercu gading, yang berjaya memegang jawatan tinggi…sebagai inspirasi agar kita juga mampu menikmati kebahagian dan kenikmatan yang  sama. Jangan biarkan hati kita dicemari dan dibelenggu oleh perasaan cemburu yang tidak sepatutnya menjalar dalam diam.

Firman Allah bermaksud:
“dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini iaitu wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak daripada jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah lading. Itulah kesenangan hidup di dunia dan di sisi Allah lah tempat kembali yang baik  (syurga) – surah Ali-Imran:14-

Sabar..ketitiknya..


Kau umpama mawar berduri
Yang kadang-kadang dihinggap sang kumbang,
Kau mawar ungu yang mekar mewangi..
Kau setia menati kumabang putih,
yang mampu menjagamu dari gangguan kumbang hitam..
kau sabar menanti..
walaupun kelopakmu mangkin melayu..
kau terus bersabar mencari sinar kehidupan,
disebalik mentari pagi yang memberimu nafas..

~~Bukan mudah tapi tak susah~~


Bismilahirrahmanirrahim..

Dengan memuji-muji Allah, melihat kebesaran dan keagunganNya..ditambah dengan nikmat yg diberikan tidak terhingga..membuatkan diri ini sentiasa berfikir akan baiknya Allah..mulianya Allah..tidak pernah sesekali meninggalkan hambanya, bahkan kitalah yg sering melupakanNya..

Ana sgt tertarik untuk berkongsi dengan sahabat2 ana tentang dakwa farddiyah. Dakwah farddiyah merupakan dakwah secara individu, yang mementingkan pertautan hati sesama mukmin. Menyeru manusia kepada Allah s.w.t  adalah kewajipan setiap muslim dan muslimat di setiap masa. Terutamanya dizaman kita ini, ia lebih wajib kerana umat Islam pada hari ini terdedah kepada serangan jahat musuh-musuh Allah s.w.t yang bertujuan mencabut teras dakwah Islam dari jiwa umat Islam. Menyeru manusia kepada Allah s.w.t adalah satu kemuliaan yang besar kepada pendukung dakwah.

Firman Allah yang bermaksud:
“Siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada Allah, mengerjakan amal yang soleh dan berkata: Sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang menyerah diri.” (Fushilat: 33).

Mengajak orang lain kembali ke jalan Allah bukan lah satu perkara yang mudah. hati seorang pendakwah atau da'e mestilah bersih dan ikhlas kerana Allah.Sanggup berkorban harta, masa mahupun nyawa semata-mata ingin menyampaikan syariat Islam.  Setiap orang melakukan kesilapan, namun Allah maha pengampun dan penyayang pintu taubat sentiasa terbuka sehingga nyawa dihujung halkum, pada masa itu tiada gunanya lagi. Kita dilahirkan dimuka bumi ini sebagai seorang khalifah yang menyampaikan amanah dan tanggungjawab terhadap agama. Dakwah tidak semestinya dengan paksaan, namun dengan menunjukkan akhlah yg baik itu juga merupak satu dakwah.

Janganlah diharapkan kesedaran, tindakan, amal atau hasil yang baik untuk Islam daripada mereka ini, melainkan setelah iman dibangkitkan dari dalam jiwa mereka terlebih dahulu. Dengan itu iman akan mendorong mereka kepada mengenal Allah dan memahami Islam, beramal dan berjuang untuk Islam serta mempertingkatkan diri kepada martabat para ‘amilin yang salih.

Kebanyakan muslim pada hari ini sibuk dengan urusan dunia dan lalai daripada beribadat kepada Allah s.w.t dan mentaati perintah-Nya. Mereka seperti sekumpulan manusia yang sedang nyenyak tidur. Yang merasa selesa dengan apa yang berlaku pada hari ini. Ketika ini, wajib lah kita menyedarkan mereka daripada terus lena dibuai mimpi yang akhirnya memakan diri sendiri. Untuk menyedarkan mereka bukan hanya tugas pendakwa atau da'e sahaja, tapi kita sebagai umat Islam wajib menyeru kebaikan dan meninggalkan keburukan.

al-Iman asy-Syahid Hassan al-Banna berkata:
“Jadilah kamu ketika menyeru manusia seperti pokok buah-buahan; mereka membalingnya dengan batu dan dia menggugurkan buah kepada mereka".

Oleh itu, ana berpesan kpd sahabat2 ana malah diri ana sendiri, marilah kita sama2 menyampaikan kebaikan kpd orang lain kerana ganjarannya sangat besar diakhirat kelak, jika ianya dilakukan kerna ikhlas kerana Allah..disamping itu, kita perlu sentisa memperbaiki diri sendiri, sebelum mampu mengubah org lain...untuk mengajak kearah kebaikan tak semestinya tunggu menjadi ustaz, ustazah atau pun pendakwa tetapi sesiapa sahaja berhak untuk menyampaikan sesuatu dan mengajak ke arah kebaikan selagi berpegang kepada al-Quran dan sunah.

Allah ada berfirman dan surah As-Saff : 10-11
"wahai orang yg beriman , mahukah Aku tunjukkan suatu perdagangn yg dapat menyelamatkan kamu dari azab yg pedih?
"iaitu kamu beriman kepada Allah dan RasulNya dan berjihat di jalan Allah dengan harta dan jiwamu. itulah yg lebih baik bagimu jika kamu mengetahuinya"..

dakwah-fardiyah

~~~`AKU ADALAH HAMBA`~~~


Aku adalah hamba yang lahir atas rahmatNya,
sebagai khalifah dimuka bumi ini...

aku adalah hamba,
yang sering melakukan kekilafan, kekufuran
yang tak sempurna..
aku adalah hamba,
yang diciptakan untuk taat padaNya..
dunia dan alam diciptakan untuk aku sebagai hamba.

namun, kadang-kadang aku hamba yang mencintakan dunia lebih dariNya..
hamba yang sering lalai dan leka dengan keindahan dan keasikan dunia.

aku adalah hamba,
yang ada sifat riak, takbur, sombong dengan kesempurnaan diri,
seperti syaitan yang sombong untuk sujud didepan Adam..
aku bukan syaitan,
aku bukan malaikat,
aku adalah hamba,
yang sering melakukan dosa...

sujud dan tunduk kerna Allah,
bertaubat setulusnya..
mensucikan diri dengan wuduk,
mencari ketenangan dengan solat,
membasahkan lidah dengan al-Quran dan zikir..

aku adalah hamba yang mengejar dunia dan akhirat,
untuk mendapat tempat disyurgaNya,
mengalir air sungai dibawahnya..

bertaubatlah aku atas rasa berdosa,
mejernihkan hati dengan muhasabah diri,
mencari cinta dan keredaanNya....
bersyukur atas nikmatNya..
aku adalah hamba,
bertaubat dan memohon ampun padaNya..
kerna Dia Maha Pengampun dan Maha Penyayang....

SENYUM...XPERLU KATA APA..=)


senyum...senyum yang ikhlas lahir daripada hati amat menyenangkan orang lain bila memandangnya...senyum itu amat dasyat, walaupun ia mudah namun bukan mudah untuk melahir senyum yang ikhlas.
senyuman penting  agar memberikan rasa nyaman kepada orang lain. Rasulullah pernah memotivasi para sahabatnya tentang makna senyuman itu.
Dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh HR. Muslim, Rasulullah berpesan, “Janganlah kalian menganggap remeh kebaikan itu,  walaupun itu hanya bermuka cerah pada orang lain,”.
Senyuman kini telah dikembangkan menjadi sebuah terapi yang menyejukkan diri sendiri dan orang lain.




Senyum juga merupakan sedekah..hal ini kerana, senyuman merupakan suatu pemberian yang cukup bermakna dan menyenangkan hati orang yang menerimanya..senyum mampu mengusir duka dan mendamaikan hati.
Dari Abu Dzar ra., Rasulullah SAW bersabda : "Engkau tersenyum di depan saudaramu adalah sedekah" (Riwayat Bukhari dari Kitabul Adab)....

Dengan senyum juga dapat menyingkirkan rasa sombong, riak, ego dan sebagainya dalam diri..
Firman Allah SWT., "Maka disebabkan rahmat Allah lah kamu berlaku lemah lembut terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu." (QS. Ali-Imran : 159)...

Senyum itu ada berbagai jenis..Ada senyum yang muncul mewakili perasaan , ada juga senyum dusta.Senyum yang lahir dari perasaan adalah senyum sejati. Ia hadir saat seorang Muslim bertemu dengan saudaranya atau menyaksikan peristiwa yang mengundang senyum. Peribadi Rasulullah SAW sentiasa dihiasi dengan sifat ini. Abdullah bin Harits mengatakan, "Saya belum pernah melihat seorang pun yang paling banyak tersenyum daripada Rasulullah SAW." (Riwayat Ahmad).

Bukhari juga telah meriwayatkan sebuah hadis yang menyatakan bahawa Rasul SAW tersenyum melihat para wanita yang lari lintang-pukang apabila mengetahui Umar bin Khattab ra akan datang. "Engkau lebih keras dan kasar berbanding Rasul SAW." Kata para wanita kepada Umar ra apabila ditanya Kenapa reaksi mereka sebegitu rupa.

Senyum ketika mendengar berita gembira juga termasuk dalam senyum sejati. Sebagaimana yang dilakukan oleh Abu Bakar ra apabila beliau dipilih oleh Rasul SAW untuk menemani baginda berhijrah ke Madinah. Ketika itu Abu Bakar ra tersenyum hingga menitiskan air mata kegembiraan.

Senyum juga boleh menguntum hasil daripada perasaan kecewa dan sedih. Sebagaimana yang berlaku apabila Rasulullah SAW tersenyum kepada Ka'ab bin Malik (salah seorang dari tiga orang yang tidak turut serta dalam perang Tabuk). Ka'ab mengatakan, "Ketika aku datang kepadanya. Aku memberi salam, dan baginda tersenyum…"


Senyuman dusta, merupakan senyum yang di paksa-paksa..tiada jiwa dalam senyuman itu..tiada kedamaian..si penerima dapat merasa sama ada senyum itu ikhlas ataupun tidak..





"KASIHKU AMANAHKU"

Khas lagu ini ku tujukan buat pasangan suami isteri dan pasangan yang akan mendirikan rumah tangga..hayatilah setiap bait2 kata yg terdpt di dlm lirik lagu ni..moga kita sama2 mengambil iktibar dan pengajaran...moga berbahagia di dunia dan akhirat..

video

Kasihmu Amanahku

Album : Damba Kasih
Munsyid : In-Team
http://liriknasyid.com


Pernikahan menyingkap tabir rahsia
Suami isteri inginkan keluarga yang bahagia
Dan mengharapkan sebuah bahtera indah
Untuk bersama belayar ke muara

Pernikahan, menginsafkan kita
Perlunya iman dan takwa, meniti sabar dan redha
Bila masa senang syukuri nikmat Tuhan
Susah mendatang tempuhi dengan tabah

Isteri janji telah dipateri
Diijab kabulkan dan dirahmati
Detik pertemuan dan pernikahan
Yang dihujani air mata kasih
Demi syurga Ilahi

C/o
Suami jangan menagih setia
Umpama Hajar dan setianya Zulaikha
Terimalah seadanya yang terindah
Di lubuk hatimu
Isteri adalah amanah buatmu

Pernikahan mengajar tanggungjawab bersama suami dan isteri

Isteri hamparan dunia
Suami langit penaungnya
Isteri ladang tanaman
Suamilah pemagarnya
Isteri bagai kejora
Suami menjadi purnama
Tika isteri beri hempedu
Suami tabah menelannya

Tika suami terteguk racun
Isteri carilah penawarnya
Sungguh isteri rusuk yang rapuh
Berhati-hatilah meluruskannya

kenanganku...KMKN...=)

Bismilahirrahmanirrahim…

Dengan nama Allah ana memulakan bicara pg ini…oh assignment..oh assignment , sambil menghadap laptop kesayangan ana(walaupun ada org kata ana xpandai jg or gne lptop)..hehe....hati dan fikiran melayang2 mencari idea untuk memulakan langkah menaip beberapa patah perkataan menyiapkan assigmnt…
Ana: dah lame lecture bg assignment ni tapi sering tertangguh (kata dlm hati)..termenung ana meghadap laptop…

Tb2 ana teringat kehidupan ana di matrikulasi KMKN (Kolej Mara K.Nerang), rindu rsnya dekat cikgu2 dan teman2 seperjuangan yg kini kebanyakan berada di UNIVERSITI mengambil jurusan yg mereka minati…hai..kalo ana tak kat IPG ni mesti ana da thn akhir ambk jurusan finance..rasa menyesal p nada…hahaha..tp cpt2 ana betulkan niat n fikir positif…ada hikmahnya ana di IPG ni. (ana kn bercita-cita jd guru akaun…xdpt jd guru akaun..jd gru BM pn alhamdulilah..=)


 classmate...=)
UITM Bandaraya Melaka...
**SETIAP APA YANG BERLAKU PASTI ADA HIKMAHNYA**

====Duk melayan perasaan tapi asgmnt xgerak2 gak..tegur  sahabat ana..====

Ana:  hehe…ana teringat zaman matrik dulu..seronok sgt..

  ==Ana mulakan cerita, hamper terlupa asgmnt yg nak dibt…==

Sahabat:  apa yg seronok sgt..cecite..cecite..(ikut dialog hantu mak limah)

Ana:  kalau kat matrik ni kene kuat la…duk pulon study jr….sane sni kau tgk dia org duk stdy jr..kau yg malas pn akan jd rajin. Sebln dua sblm exm dak2 da sbk kuar masuk blk ckg..kat sne kte org xpgl en atau pn..pgl ckg..lbh dkt ktenya..huhu

Sahabat: macam 2 ke..x sme mcm maktab la ek…stdy ok jr macm biasa x tough mcm kt matrik la ek..
Ana: a’ah…wlpn sekejb jr..tp best bg ana…tp sygnya..da lost contac  ngan dak2 matrik…=(

Sahabat: FB xada?

Ana: x..huhu.

Sahabat:…eh..ble kau nk wat asgmnt ni…duk be cite jr..

Ana:..ooo..ooo..nk wat la ni…tp kat sne kenangan terindah tau…(^-^)...


Klik!! Klik!!...kembara ke Terengganu..=)

Bismilahirrahmanhirrahmim…

Alhamdulilah..akhirnya saya selamat kembali dari negeri pantai timur, Terengganu..setelah ke utara- selatan- barat- dan akhirnya saya ke pantai timur. Dari Besut- Kuala Terengganu…Seminggu lebih di sana banyak mengajar saya tentang erti kesyukuran nikmat Allah yang telah menciptakan alam untuk hambanya..

Pantai Bukit Keluang…dari sini kita boleh lihat Pulau Perhentian dan beberapa jenis pulau lagi. Terdapat juga tempat untuk mendaki bukit Keluang. 

Sawah yang terbentang luas di Kg Kubang Bemban…=)..pertama kalinya saya memijakan kaki di bendang…

Melawat ke kilang memproses keropok keping di Besut…

Singgah sebentar di Pantai Penarik, sebelum ke Kuala Terengganu…ombak besar dan angin bersepoi2 bertiup menyentuh tubuh kami  memberikan keterujaan kepada kami..


NR CAFÉ…berkonsepkan kg dengan berdindingkan kayu dan papan , memberikan suasana yg menenangkan dan  sesuai untuk membawa keluarga menjamu selera pada waktu malam…

BAS BANDAR..bas yg unik berada di TERENGGANU…ia juga dikenali sebagai bus kayu…=)

TAMAN TAMADUN ISLAM…antara tarikan yang mesti dikunjungi apabila melancong ke TERENGGANU..


Antara replika masjid yang terdapat di Taman Tamadun Islam….
Pintu masuk ke masjid Kristal…
pantai batu rakit..=)





KEBESARAN TUHAN



 Pernahkah kau berfikir seketika,
Tentang kebesaran Tuhan?.

Dia menciptakan kau dari tanah,
Kemudian kau menjadi manusia dan berkembang baik,
Dia menciptakan kau pasangan dari jenismu sendiri,
Agar kau cenderung dan tenteram bersamanya,
Dia jadikanmu berkasih sayang,
Pernahkah kau berfikir kebesaran Tuhan?

Bukalah matamu,hati dan mindamu,
Padanglah kesekelilingmu,
Penciptaan langit dan bumi,
Kejadiaan siang dan malam..
Siang kau mencari rezeki..malam waktu tidurmu..
Pernahkah kau berfikir kebesaran Tuhan?

Perbezaan warna kulitmu,
Perbezaan pertuturan bahasamu,
Sungguh itu kebesaran Tuhan...

Diam sejenak dan berfikirlah...
Dia menurunkan hujan dari langit,
Menghidupkan bumi yang telah mati..
Sungguh itu kebesaran Tuhan bagi orang-orang yang mengetahui....
Maha suci Allah....



DOAKU...


Bismillahirrahmanirrahim...

Ya Allah kurniakanla aku lisan yang lembut basah,
Mengingati dan menyebut nama-Mu,
Hati yang penuh segar mensyukuri nikmat-Mu,
Badan yang ringan menyempurnakan ketaatan kepada perintahmu…

Ya Allah, kurniakanlah aku iman yang sempurna,
Hati yang khusyuk, ilmu yang berguna,
Keyakinan yang benar-benar mantap..

Ya Allah kurniakan aku cara hidup yang jitu dan ungul,
Selamat dari mara bahaya dan petaka,
Aku mohaon Ya Allah….
Kecukupan yang tak sampai aku terpaksa meminta orang lain..

Ya Allah, berikan aku iman yang sebenar,
Hingga aku tak gentar atau mengharap orang lain,
Selain dari Engkau..

Ya Allah, kembangkanlah lembahyung rahmat-Mu,:
Kepada aku..keluarga..dan umat Islam seluruhnya..

Ya Allah…Ya Rahman..Ya Rahim..

CINTA

Cinta itu anugerah,
Cinta itu amanah,
Cinta itu tanggungjawab,
Cinta itu pekerjaan bukan perkataan.

Cinta itu perlukan bukti,
Cinta itu perlukan pengorbanan,
Pengorbanan demi kebahagiaan,
Kebahagiaan bukan hanya di dunia,
Bahkan kebahagiaan di akhirat.

Cinta pada Allah,
Cinta yang hakiki,
Cinta Agung…
Cinta abadi…
Cinta tiada kesudahan..yang kekal hanya cinta pada Allah..
Ya Allah..ya rabbul izzati…

Cerpen: Bisikan Nurani



Sudah berbulan perkara itu berlaku. Tetapi Azie masih belum dapat menerima hakikat tersebut. Bukan dia tidak redha menerimanya tetapi hatinya masih sedih dan sayu apabila mengenangkan tunangnya yang telah membuat keputusan diluar kehendaknya. Hafiz, merupakan seniornya di Uitm Shah Alam. Mereka telah berkenalan beberapa tahun yang lepas dan mengikat tali pertunangan setahun yang lalu. Kini segalanya telah berubah apabila Hafiz telah membuat keputusan untuk menangguhkan perkahwinannya sehingga dia memperoleh perkerjaan tetap. Jika menangguhkan perkahwinan sahaja Azie dapat memahaminya dengan hati yang terbuka, namun sebaliknya yang berlaku. Hafiz juga ingin menangguhkan percintaan mereka yang bersemai sejak 3 tahun lalu. Dia tahu Hafiz mempunyai alasan tertentu kenapa dia berbuat demikian. 

“Azie..sampai bila kau nak macam ni?. Aku tengok kau ni da macam kematian laki je. Kau jangan risaulah…Hafiz bukan nak putuskan pertunangan ni tapi nak mintak tangguh sahaja. Aku tahu perasaan kau tu tapi kau kena faham lelaki bukan macam kita. Dia ada 9 akal tapi 1 nafsu, sedangkan kita ada 1 akal 9 nasfu”..kata Maya teman sebilik Azie. Azie dia membisu memandang ke luar jendela.

“Sudahlah tu, kau fikir baik-baik apa yang dibuat ni pasti ada betulnya. Kau sendiri sudah ditarbiyah..udah ke usrah..ada murabbi..kau boleh fikir yang mana baik, yang mana buruk..aku boleh nasihatkan kau je. Keputusan ada ditangan kau”. Kata Maya lagi.

Azie dengar apa yang Maya katakan tadi tetapi dia hanya membatukan diri sahaja. Bukan dia tidak faham sebab Hafiz membuat keputusan begini tetapi mungkin dia hanya ikutkan perasaannya sahaja. Apa yang Maya katakan tadi terkesan di lubuk hatinya. 

Dia masih ingat, kata-kata murabbinya, “jagalah hati dari dicemari lelaki yang belum pasti haknya melainkan dia suami kita. Bukan mudah untuk menjaga hati tapi kalau kita berusaha dan bertawakal pada Allah pasti segalanya menjadi mudah”. Azie tersenyum mengenangkan kata-kata murabbinya.
“Ya aku mesti menjaga hati dan nafsuku. Hati dan cintaku hanya milik suamiku. Cinta Allah cinta yang hakiki. Itu yang utama”. Bisik hati Azie.
“Daripada kau termenung depan tingkap tu, baik kau siap cepat-cepat ada tazkirah Ustaz Daniel hari ni” cakap Maya lantang. Terkejut Azie mendengarnya. Cepat-cepat dia beristigfar dan mengurut dadanya. Tanpa berlengah Azie mencapai tuala untuk membersihkan diri dan bersiap untuk ke masjid. “Maya kau pergi dulu na, aku nak mandi dulu” pesan Azie sebelum melangkah ke toilet.
 
Azie melangkah ke Masjid dengan azam yang baru. Dia ingin menjaga hati dan mencari cinta Allah yang Esa. Cintaku hanya milik suamiku, walaupun Hafiz sudah menjadi tunangnya tapi dia masih tidak berhak menerimanya lagi. Suami isteri pun boleh bercerai inikan pula baru bertunang. Macam-macam boleh jadi fikir Azie.
Ustaz Daniel. Siapa tak kenal ustaz muda yang baru  pulang dari Universiti Al-Azhar mengambil jurusan Usul Fiqh dan Syariah. Slot Ustaz Daniel setiap hari selasa lebih berfokus kepada munakahat dan remaja. Pada hari selasa pasti ramai yang akan datang ke masjid untuk mengikuti tazkirahnya. Penyampaiannya sangat berkesan dan mudah difahami.  
Tazkirah ringkas semasa menanti waktu Isyak yang disampaikan oleh Ustaz Daniel amat berkesan dihatinya. Tajuk yang disampaikan ringkas tetapi mempunyai maksud yang mendalam mengusik tangkai hatinya. “ Jangan menduakan cinta-Nya dan tanggungjawab suami dan isteri”. Bukan sekali dia mendengar perkara ini, malah sudah berulangkali dari murabbinya, tazkirah-tazkirah lain mahupun dari pembacaan. Namun selepas tunangnya Hafiz meminta menangguhkan cinta yang dibina hampir 3 tahun sudah, hatinya menjadi kacau seketika. Dan kini, hati Azie mangkin terisi dan terubat dengan cinta Illahi yang wajib dicari dan didahului sebelum mendapat cinta lelaki yang bergelar suami. 
“Jangan menduakan cinta-Nya. Naluri ingin mencintai dan dicintaimu itu akan terpesona dengan naluri ingin memiliki cinta agung. Kuasa dan cinta agung ini lebih membina kegagahan dalam setiap derap langkahmu menuju masa depan. Kegagahan tercipta kerana dirimu berasa dinaungi cinta Yang Maha Gagah. Itulah kehebatan cinta Allah. Bila kita mencintai Allah lebih dari segalanya InsyaAllah cinta yang lain akan datang kepada kita, apatahlagi cinta suami kepada isteri dan cinta isteri kepada suami. Cinta itu anugerah dan amanah, jangan kita mengotori cinta dan amanah yang Allah berikan kerana kita menyerahkan cinta kepada yang belum berhak” kata Ustaz Daniel yang terngiang-ngiang di benak fikiranya. 
Usai solat Isyak, Azie dan Maya beriringan menapak meninggalkan rumah Allah. Azie terkejut dan pantas mencapai tangan Maya. “ Maya cepatlah..aku tak nak bertembung dengan dia”. Maya menoleh kearah tempat muslimin. Maya terpandang Hafiz disuatu sudut yang agak tersorok. “patutlah Azie nak lekas pergi” fikir Maya. 
“kenapa kau takut terserempak dengan Hafiz?” Tanya Maya.
“Aku takut. Aku takut dengan perasaan aku sendiri ni. Kau tahulah aku ni macam mana. Sekali bercinta sekali tu je lah. Aku rindu dia sebenarnya, tapi aku takut bila aku terserempak dengan dia, aku menangis lagi. Tak ada siapa yang tahu apa yang ada dalam hatiku, kau pun tak akan faham. Hanya pada Allah aku mengadu. Tak pelah, kau jangan risau aku masih mampu kawal diri aku lagi.” Kata Azie sambil tersenyum. 
“Kau jangan macam tu. Aku tak nak kau bersedih macam ni. Aku tahu Hafiz sayang sangat kat kau. Dia buat semua ni demi kebaikan kau masa depan nanti. Aku tahu dia seorang yang bertanggungjawab. Dia tak akan abaikan kau. Percayalah. Nasihat Maya. Azie tersenyum memandang Maya.
Malam mangkin merangkak ke dinihari. Azie tidak dapat melelapkan matanya. Dia mengambil wuduk untuk menunaikan solat hajat dan taubat. Dia ingin mencari ketenangan yang beberapa minggu ini dia rasa resah dan gelisah. Azie menangis bersungguh-sungguh di hadapan Allah. Dia merasa berdosa dan bersalah.
“ Ya Allah, jika ini yang terbaik untukku  dan tunangku Hafiz, aku redha Ya Allah. Kau permudahkanlah urusan aku dan dia Ya Allah. Kau satukanlah kami, kau satukan cinta kami berlandaskan syariat-Mu Ya Allah. Kau bimbinglah kami, beri kami hidayah dan petunjuk-Mu Ya Allah. Ya Alah..Ya Rahman..Ya Karim, aku hanya mampu merancang kau yang menentukan segalanya. Maha suci Allah, aku tahu kau masih sayang kepada kami, kau menguji kami. Kau beri kami hidayah dan petunjuk-Mu. Janganlah kau pesongkan hati kami setelah Kau beri hidayah kepada kami. Kami mohon ke ampuan kepada-Mu Ya Allah, ampun dosa-dosa kami, bersihkan titik-titik hitam di hati kami..lindungilah kami di dunia dan akhirat..Amin..amin..yarabbilamamin…
Usai solat sunat, Azie duduk menatap laptop kesayangannya. Dengan lemah longlai, Azie membuka inbox e-melnya. Dengan pantas Azie membuka semula mesej yang diberi oleh tunangnya beberapa minggu yang lalu.
“ cinta adalah maruah manusia, ia terlalu mulia. Jadi janganlah kita gadaikan maruah kita kerana cinta sebelum nikah, cinta ini terang-terangan menghampirkan kita kepada penzinaan. Bagaimana untuk mengharapkan keredhaan Allah, kerana cinta yang diredhai Allah adalah cinta selepas nikah…Hafiz harap Azie faham permintaan Hafiiz, bukan berniat untuk mengetepikan Azie tapi Hafiz mahu kita tangguhkan dulu cinta kita sehingga kita bernikah. Walaupun kita sudah bertunang bukan bermakna kita bebas melakukan apa sahaja. Sebelum ini, niat Hafiz untuk mendekati Azie kerana Hafiz ingin mentarbiyah Azie dan berdakwah kepada Azie itu semua kerana Allah. Hafiz ingin kita bersama-sama perbaiki diri kita dan perbetulkan semua kesalahan yang pernah kita buat. Hafiz tahu bukan mudah untuk Azie terima ini semua tapi Hafiz yakin yang Azie kuat dan mampu lakukan. Azie jangan risau InsyaAllah jika sampai masanya kita akan bernikah. Berdoalah pada Allah segalanya pasti mudah. insyaAllah. Ingatlah pesan Hafiz selalu, “Kalau kita setia dengan Allah, insyaAllah pasangan kita akan setia dengan kita”..Wassalam…..
Azie menangis keseorangan. “ Ya Allah berilah aku kekuatan”..bisik hati Azie.
“maka sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan, sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan” (94: 5-6).
Ini adalah ujian Allah. Ujian Allah merupakan tarbiyah dari-Nya. Azie berfikiran positif sekarang, walaupun hakikatnya hati dan jiwanya sengsara. Tapi dia tahu setiap apa yang berlaku ada hikmahnya. Azie sentiasa mendoakan kebaikan untuk diri dan tunangnya. InsyaAllah Allah akan permudahkan jalan kami..amin..
Azie melelapakan mata dengan hati yang tenang dan berlapang dada. Moga hari esok membawa sinar kebahagiaan untuknya.



SELAMAT BERCUTI...TEMAN2KU..

 Bismilahirrahmanhirrahim....

Pejam celik..pejam celik..sudah hampir cuti semester bagi pertengahan tahun 2011 ni.. pada kawan-kawan sekalian selamat bercuti ana ucapankan, moga cuti kita diisi dengan perkara-perkara yang berfaedah dan bermanfaat. Pesanan untuk diri ana dan sahabat lain, moga amalan kita tidak jauh beza sama ada kita dirumah ataupun di hostel dan pohon iman kita makin lebat buahnya dan makin kukuh batangnya. Bukan cuti bermakan semuanya perlu cuti..=)


Ana doakan moga sahabat-sahabat ana selamat sampai kedestinasi yang dituju dan selamat kembali ke Institut..ingat kita masih ada perjuangan yang masih belum diselesaikan..tanggungjawab dan amanah yang belum diselesaiakan..sama-sama kita berjuang dan laksanakan..


Pohon iman:


Akhlak = buah pada pohon iman
Akar tunjang = persoalan iman
Batang = rukun islam
Dahan = persoalan fardu kifayah
Ranting = amalan-amalan sunat

P/s = buat diri sendiri dan sahabat sekalian..mari kita saling ingat mengingati..=)

"3S"..3 super...3 in 1...

Bismillahirrahmanirrahim..

Let’s became super women..super wife and super mom…

super women!!! 

super wife!!!

Super mom!! 

Alhamdulilah, dapat lagi ana mencoretkan kata-kata di dalam blog ana ini. Alhamdulilah..kita juga masih diberi kesempatan untuk menghirup udara segar dimuka bumi Allah ini tanpa ada bayaran pu..bersyukur kita masih diberikan umur yang panjang dan kesihatan yang baik…subahanalah..sungguh besar nikmat Allah itu…

Allah ada berfirman dalam al-Quran surah ar-Rahman (55:13) :
“maka nikmat tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan”..

Berdasarkan surah ini, Allah menyatakan berulang kali tentang nikmat. Nikmat manakah yang boleh kita dustakan??..segala yang Allah berikan itu adalah nikmat yang wajib kita bersyukur. Segala musibah yang menimpa itu juga nikmat kerana melalui musibah yang menimpa kita itu akan membawa kita kembali kepada pencipa. Ingatlah segala ujian itu adalah tarbiah dari Allah…
Nikmat yang diberikan oleh Allah sangat bernilai harganya..apatah lagi nikmat iman dan Islam. Salah satu nikmat yang Allah berikan ialah menjadi seorang wanita, malah bersyukurnya kita menjadi muslimah soleha yang bermuhajadah di jalan Allah.

Seorang wanita umpama matahari yang bersinar dalam keluarganya. Dia adalah pusat orbit lintasan perjalanan hidup suami dan anak-anaknya. Dia yang berada dibarisan hadapan dalam memberikan cinta, bakti dan pengorbanan untk org yang dikasihinya.

Begitu pentingnya peranan seorang wanita, isteri, ibu dalam kehidupan sesebuah keluarga muslim, sehinggalah Allah menjanjikan syurga kepada wanita soleha. Bahkan bidadari syurga pun mencemburi wanita soleha.

Sesungguhnya, wanita soleha itu lebih tinggi darjatnya daripada bidadari syurga. Daripada Umm Salamah, isteri Nabi SAW, katanya(di dalam sebuah hadis yang panjang):

Aku berkata, “Wahai Rasulullah! Adakah wanita di dunia lebih baik atau bidadari?”
Baginda menjawab, “Wanita di dunia lebih baik daripada bidadari sebagaimana yang zahir lebih baik daripada yang batin.”
Aku berkata, “Wahai Rasulullah! Bagaimanakah itu?”
Baginda menjawab, “Dengan solat, puasa dan ibadat mereka kepada Allah, Allah akan memakaikan muka-muka mereka dengan cahaya dan jasad mereka dengan sutera yang berwarna putih,berpakaian hijau dan berperhiasan kuning….(hingga akhir hadis)” (riwayat al-Tabrani)
P/S= mari rebut peluang menjadi wanita soleha...dan 3 super...

"KITA DIBAWAH LANGIT YANG SAMA"....renung2kan...=)


Kita Berbeza Di Bawah Langit Yang Sama
www.iluvislam.com
Oleh : Nur Fazlin

Sumber : Buku Tawajuh Cinta oleh Juwairiah Md. Jamil
Editor : raidah


Kopi yang masih panas kucicip perlahan. Kurang manis. Aku mencapai satu paket gula, mengoyakkan bucunya lalu mencurahkan isinya ke dalam cawan putih bermulut heksagon. Tanganku mengacau sudu sambil mata merenung jauh.
 
"Kenapa kau diam? Tak betulkah apa yang aku katakan?". Pandangannya menuntut jawapan. Dia turut menghirup teh manis di dalam cawan di hadapannya.
 
Aku masih diam. Persoalan yang dihamburkan membuat aku malas mahu melayan.
 
"Hilwah... kau marah?"
 
Aku menggetis donat di dalam piring, lalu menyuapkannya ke mulut. "Buat apa aku nak bertekak tentang persoalan yang kau sendiri telah punya jawapan dan pilihan."
 
"Aku bukan mengajak bertekak, Hilwah. Tapi berkongsi pandangan," balasnya. Dia mengorak senyum. "Err, tapi maksud kau, betullah kau bersetuju bila aku katakan profesion perguruan itu serendah-rendah karier dalam kelas profesional?
 
Aku teguk lagi kopi yang masih hangat. Menarik nafas. "Ya... dan tidak." Aku menjawab acuh tidak acuh. Hakikatnya pantai hatiku sedang diamuk gelora. Rasa terhina!
 
"Maksudmu?"
 
Aku memerhatikan gelagat beberapa orang AJK seminar yang gesit berpergian ke sana ke mari. Sibuk mengurus bahan-bahan untuk pembentangan kertas kerja sesi petang. "Ya, dari sudut material, mungkin. Atau stratifikasi kelas profesional. Jika dari sudut itu, aku akui. Tetapi tidak jika kau katakan profesion guru itu serendah-rendah kerjaya dari aspek khidmat bakti, budi, hatta martabatnya di sisi Tuhan."
 
Dia terlongo. Kemudian perlahan-lahan menguntum senyum. "Kau sebenarnya marah padaku, bukan?"
 
Aku sekadar diam. Dan menjeling geram.
 
"Hati-hati, nanti matamu juling!" usiknya.
 
Segaris senyuman pun tidak terlukis di bibirku. Pedulikan!
 
"Maafkan aku tentang hari itu."Matanya tunak merenung anak mataku. Tajamnya menembus ke jantung!
 
Aku melarikan pandangan, dan sedikit terpinga. "Maaf? Tentang apa?" Baki donat di tangan, aku suapkan ke mulut. Gula yang melekat pada jari kukesat dengan sehelai tisu yang sudah keronyok.
 
"Maafkan aku kerana aku telah berkahwin." Roman mukanya menggambarkan kekesalan.
 
Aku terperanjat. Eh, kenapa soal ini pula yang ditimbulkan? "Kenapa minta maaf? Salahkah jika berkahwin?" Aku pura-pura berlagak selamba. Mengenang peristiwa bulan sudah ketika aku keluar ke pusat membeli-belah. Niat di hati mahu mencari hadiah hari jadi untuk teman baikku, Suraya. Jadi, aku keluar seorang diri. Dan Tuhan telah memperlihatkan kepadaku pada hari itu, dia sedang mendukung seorang bayi sambil tangan kirinya memegang tangan seorang wanita kecil molek. Mata kami bertembung. Dan dia kaget. Gelabah.
 
"Aku tahu hatimu, Hilwah. Takkan kau telah lupakan segala kenangan kita di bangku sekolah?" Tampangku tertampan di kornea matanya, tidak mahu lepas-lepas. Aku kalah pada renungan itu, lalu mengalih pandang kepada cawan putih di hadapanku, berenang di dalam cairan kopi yang hitam pekat.
 
Semilir kenangan kembali berhembus di ranting ingatan. Dahulunya, dia seniorku ketika di bangku sekolah menengah. Aku masih ingat, setiap kali tiba waktu rehat, pasti dia dan beberapa teman baiknya akan datang ke kelasku. Mengintai-intai gerakku. Sepi tanpa suara, dan langsung tiada usikan. Juga tiada surat cinta. Hanya pandangan mata berbicara. Tetapi itu tidak lama kerana dia berpeluang menyambung pengajian di universiti, sedangkan aku masih di tingkatan dua. Segala yang pernah berlaku terus lesap dikaburi cita-cita masa depan.
 
"Masakan aku lupa, Is. Tapi kita tak punya apa-apa hubungan aku kira. Sekadar rasa di hati. Setiap manusia pasti punya naluri demikian. Itu fitrah." Kopi sudah suam. Aku meneguk sekali. Rasa pahit di tekak tiba-tiba.
 
"Tapi aku tahu, kau masih miliki rasa terhadapku hingga saat ini. Jangan kau nafikan, Hilwah." Kening lebatnya bertaut. Renungannya tajam.
 
"Is, aku minta diri dulu. Majlis dah nak mula." Aku gesit berdiri sambil mencapai beg tangan berona coklat di atas meja beralas cadar merah jambu. Sekonyong-konyong, beg tangan itu terasa seperti tersangkut pada sesuatu. Berat. Aku memandang sekilas. Dia menarik beg tanganku!
 
"Kenapa ni, Is?"
 
"Aku tetap tahu hatimu biarpun kau diam atau tidak mengakui. Aku tahu, Hilwah..." Beg tanganku dilepaskan. Dan aku berlalu dengan mengusung hati yang libang-libu.
 
Aku sengaja sign in ke Yahoo Messenger dengan status available. Tumpuanku tidak pula ke situ. Tanganku cekatan menaip sebuah artikel untuk dipos ke blog yang aku kira sudah semakin semak dan bersawang akibat tidak dikemaskini beberapa lama.
 
Buzz! Aku terperanjat. Melihat tetingkap Camar Senja terpapar di skrin komputer riba.
 
"Hilwah, aku tetap bertegas mengatakan karier pensyarah adalah lebih baik berbanding guru!"
 
Batinku serasa berasap mendengar kenyataan itu. "Kau ni kenapa, Is? Tanpa salam, terus saja redah cakap merapu-rapu!" Aku sedikit radang.
 
"Kenapa, kau tiada hujah untuk membidas kenyataanku itu? Kerana ia benar, bukan?"
 
" Tidak! Tak kuasa aku nak melayan kerenah kau yang entah apa-apa. Perasan sangat!" Aku membalas geram.
 
"Perasan atau kau sebenarnya telah mengaku kalah?" Dia mengirim senyuman ketawa berdekah-dekah. Aku kian hangat. Kugenggam jari-jemari dan berderap-derup bunyinya. Segera ku taip, "Kau tahu, aku pernah membaca ungkapan ini 'kemenangan yang sebenar adalah dengan mengaku kalah'. Ertinya, aku menang lantaran tidak mahu berbalah dengan kau!"
 
"Tidak. Kau tidak menang selagi tidak dapat mematahkan hujahku... Bagi aku, kerjaya guru layak dipohon oleh sesiapa saja, hatta tukang kebun!"
 
Ini sudah melampau! Tuduhan melulu tidak berasas. Pasti sengaja mahu menaikkan darahku. "Eh, kau ni betul-betulkah pensyarah? Jangan cakap melulu saja. Kau tak tahukah, untuk menjadi guru perlukan pengetahuan pedagogi. Serba-serbi tentang dunia pendidikan kena tahu. Dan aku rasa, kau juga tidak punya pengetahuan pedagogi! Menurutku, untuk menjadi pensyarah tidak semestinya perlukan pengetahuan itu." Aku berhenti sejenak. Berfikir dalam-dalam sebelum meneruskan. "Tukang kebun dengan dunia tukang kebunlah. Jika tukang kebun kurang arif tentang dunia guru, kita pun serupa. Kurang dari segi ilmu perkebunan. Bukankah kita ini saling lengkap-melengkapi. Ha, jangan kau nak hina tukang kebun pula! Ingat, datukmu dahulu tukang kebun juga!" Aku sengaja melemparkan paku buah keras.
 
"Ahh!! Kau jangan nak kaitkan dengan datuk aku pula."
 
Aku sengaja tidak membalas. Malas sungguh mahu melayan sikapnya yang keanak-anakan itu, sedangkan hakikatnya sudah pun menjadi bapa orang.
 
Buzz! "Kalau kau perhatikan, guru sering tidak ke mana-mana. Di takuk itu jugalah, tak berubah-ubah sampai pencen! Cuba kau lihat pensyarah. Lepas dapat M.A. sambung Ph.D pula. Kemudian sambung lagi, dan lagi. Aku kira, hanya golongan pensyarah yang mentradisikan pembelajaran sepanjang hayat."
 
Aku naik jelek. Rasa meluat meluap-luap dalam dada. "Aku tak faham kenapa kau terlalu ghairah untuk mengangkat kedudukan kerjaya sendiri." Anak rambut jatuh berjuntaian di dahi. Gesit aku menyelit di belakang telinga. "Hmm, bagi aku, pembelajaran sepanjang hayat bukanlah mesti melalui proses formal semata. Bukan sekadar belajar daripada buku-buku, teori atau kajian ilmiah, bahkan dari kehidupan dan pengalaman itu sendiri. Cuba kau lihat golongan lama di kampung-kampung. Mendengar kuliah ilmu di masjid-masjid, menadah kitab di pondok-pondok, belajar sesuatu melalui pemerhatian dan renungan terhadap alam, itukan juga suatu pembelajaran, meski tidak formal. Tidak perlu berpangkat pensyarah atau berlenggang bawa 'telinga' masuk ke dewan kuliah baru boleh dikatakan sebagai belajar. Kehidupan ini madrasah, Is. Sekolah. Kita sentiasa belajar daripada sekolah hidup..." Aku menyudahkan rangkaian ayat-ayat tersebut dengan senyuman puas.
 
Camar Senja is typing a message. "Ya, baiklah. Aku setuju. Tapi apa pendapat kau tentang karier guru? Guru dengan pensyarah; mana lebih baik?"
 
"Is, aku takkan menghukum mana yang lebih baik. Masing-masing ada kurang lebih tersendiri. Misalnya, jika kau katakan pensyarah itu lebih baik, alasannya mungkin kerana tangga gajinya yang lebih tinggi, ruang kerja yang lebih kondusif dan eksklusif. Gelar 'pensyarah' itu sendiri sudah kedengaran gah berbanding guru."
 
"Akhirnya kau mengaku juga..."
 
"Aku belum habis, Is. Sudah aku katakan, aku tidak berpihak kepada mana-mana. Selama ini pun, aku langsung tidak pernah terfikir untuk membandingkan di antara dua kerjaya itu, atau kerjaya-kerjaya lain juga. Apa yang penting, setiap pekerjaan itu niatkan ikhlas kerana Allah. Di situlah nilainya."
 
"Aku tetap mahu penjelasan kau tentang karier guru."
 
Aku mendengus marah. Genggaman penumbuk aku acukan ke skrin komputer. Geram. "Kau ni degil ya? Bapa yang sungguh degil! Kelak, anak-anakmu akan mewarisi kedegilan itu."
 
"Teruskan saja... Aku ini bapa muda, tahu?"
 
Aku mencebik. Perasan! Jari-jemariku kembali menekan-nekan papan kekunci. Menaip pantas. "Baiklah. Secara peribadi, karier guru bagiku lebih mulia berbanding pensyarah. Bukan mudah untuk menjadi guru, Is. Tapi jika mahu jadi pensyarah, serasaku lebih senang. Gelarnya juga pensyarah. Masuk ke dewan kuliah, bersyarahlah semata tanpa terlalu menitikberatkan sama ada pelajar faham apa tidak. Guru sebaliknya. Dia harus 'menyuap' pelajar ketika pelajar itu masih kosong. Tidak punya sebarang asas pembelajaran. Jadi, mana lebih susah?"
 
"Pelajar universiti kan sudah dewasa. Bisa hidup mandiri. Tidak perlu 'disuap' lagi..." Dia tiba-tiba mencelah.
 
"Tunggulah aku habiskan ayat, Is. Kata mahu dengar hujahku."
 
Dia mengirimi senyuman malu tersipi-sipu. "Okey, okey..."
 
"Kau harus tahu. Guru turut berperanan sebagai ibu dan ayah kedua selain mengajar. Misalan yang dapat aku bawa, ada sebahagian guru di pedalaman yang terpaksa memandikan pelajar dan bedakkan mereka sebelum pengajaran bemula. Ini kerana pelajar-pelajar tersebut tidak pernah mandi pagi. Lantaran itu, memandikan mereka merupakan salah satu pendekatan untuk memberitahu mereka tentang kepentingan menjaga kebersihan diri." Jeda memanipulasi. Fikiranku ligat berputar, bagai roda di atas jalan. Aku meneruskan. "Malah, guru lebih dekat dengan pelajar jika dibandingkan dengan pensyarah. Pelajar tidak segan silu untuk bertemu guru tentang apa juga permasalahan, hatta maslah peribadi. Hal sebalknya berlaku kepada pensyarah. Pensyarah dengan pelajarnya seolah-olah ada jurang yang lebar membataskan hubungan kedua-duanya untuk lebih hampir. Mungkin kerana taraf atau status pensyarah itu yang dipandang eksklusif, kononnya..."
 
Tiada balasan. Sepi. Aku melihat statusnya: Offline. Aku mengeluh. 'Merajukkah orang tua ni?' Aku yang sejak awal malas mahu melayan fiilnya terus hanyut dalam timbunan buku-buku dan abjad-abjad di skrin komputer.
 
Kafe Fakulti Pendidikan lengang, tidak ramai pelanggan. Aku terus menghirup bihun sup yang masih panas berasap. Lapar mencucuk-cucuk sehingga aku tidak lagi pedulikan tampang di hadapanku.
 
Dia tersenyum. "Bagus juga hujah kau semalam, Hilwah. Maaf, aku terpaksa sign out sebab ada hal mengejut. "Dia sekadar menghirup teh O ais limau menerusi straw berjalur putih jingga di atas meja tanpa alas.
 
"Kenapa? Anak meragam? Atau isteri merajuk melihat suami berchatting dengan perempuan lain?" Aku sengaja mencucuk. Mahu melihat riak muka.
 

::= like =::